Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, November 03, 2009

Seorang Faisal Tehrani


Saya percaya dengan takdir. Dalam penelitian saya yang amat panjang itu, seorang demi seorang saya mengkaji. Ya, mengkaji hasil tulisannya.

Seorang Faisal Tehrani (FT) pernah dituduh syiah. Teman-teman di Mesir juga berbicara berkenaan syiah dan menyandarkan kepada FT.

Entah mengapa, saya tidak terlalu rigid dengan syiah. Malah, apabila Dr Asri melabelkan FT sebagai syiah sehingga novel bersiri Ketupat Cinta terpaksa dibekukan kerana tuduhan itu, saya hanya mendiamkan diri. (Usah fikir saya pula syiah!)

Saya tiada kuasa membela atau memberikan apa-apa respon. Saya ketahui misi dan visi seorang FT. Beliau seorang pengarang, penulis dan pemikir baharu.

Oleh sebab itu, apabila timbul hasil tulisan baharu FT melalui laman blognya, tiba-tiba rasa simpati itu meresap ke jiwa.

Isu Dr Asri menjadi polemik politik negara. Malah, Dr Asri sebagai orang kanan agama disebut-sebut oleh akhbar utama dan menjadi kaver utama.

Siapalah seorang FT yang hanya seorang pengarang kecil dan berbicara tentang Islam dalam karya sasteranya tidak dibela tatkala dikritik oleh Dr Asri suatu ketika dahulu.

Isunya mudah. Tuduh-menuduh. Malah, apabila teman-teman berkata, mengapa Faisal perlu meletakkan namanya Tehrani jika tidak mahu dituduh syiah? Saya tiada jawapan bagi persoalan 'bodoh' itu.

Apa juga yang berlaku pada hari ini, adalah suatu proses politik seorang manusia. Mereka berhadapan dengan sejuta polemik dunia yang tidak berkesudahan. Apakah saya juga akan sama-sama bermain dengan polemik itu? Barangkali sepuluh tahun dari sekarang!!



2 comments:

Afna said...

rasanya Tehrani tu sbb dia pernah berada agak lama di Tehran,
letak nama pena Faisal Tehrani baru karya2nya terpandang...bagus juga bukan..?

salam kenal...

Aidil Khalid said...

Saya sebak apabila membaca bahagian tulisannya:

'Dan saya seorang diri. Tiada Pena. Tiada Gapena. Tiada Kelab MPR.'

Aduhai, kecetekan ilmu berkaitan perselisihan mazhab membuatkan saya tak dapat nak membuat pendirian bahkan untuk diri sendiri lantas saya cuma mampu memerhatikan dari jauh sahaja hujah dari kedua-dua belah pihak. Saya percaya hal berkaitan mazhab ini hal rumit yang lebih patut diserahkan kepada mereka yang ahli.

Tapi sekarang saya tahu, persatuan-persatuan penulis sekurang-kurangnya harus menyuarakan bantahan -- kalaupun jahil terhadap persoalan syiah-wahabi (seperti saya) sekurang-kurangnya dari persepsi kebebasan berwacana -- membantah apa yang dilakukan oleh Dr Asri sehingga penulisan Ketupat Cinta dibekukan. Jangan biarkan mana-mana penulis tinggal keseorangan saat karyanya hendak diharamkan atau dituduh itu-ini.