Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, April 09, 2013

Suku Tahun Kedua 2013

IZINKAN SAYA MEMULAKAN BICARA INI. Suku tahun kedua untuk tahun kedua ini adalah bulan pilihanraya. Ya, catatan ini juga secara rasmi selepas seminggu Parlimen dibubarkan.

Saya telah mencoret sesuatu pada hujung minggu lalu dengan beberapa komentar daripada teman-teman pembaca Facebook. Oleh sebab saya fikir wajar saya menulis di blog, perkara yang sama saya terjemahkan ke sini.


Pilihanraya oh Pilihanraya

GENDANG sudah dipalu. Tarikh keramat yang pasti ditunggu. Apakah negara bakal berhadapan dengan perubahan besar tatkala kebangkitan politik yang diberi nama Arab Spring akan beralih ke salah satu benua Asia iaitu Malaysia.

Kepastian ini mungkin terlalu awal untuk ditelah dan diperhalusi. Alhamdulillah, sejak pilihanraya umum ke-12 lalu, tatkala saya masih lagi bergelar mahasiswa Universiti Al Azhar, Mesir - teruja untuk bersama-sama pilihanraya ini memang ada. 

PRU ke-12 pada Mac 2008 memberi tamparan hebat kepada Barisan Nasional apabila terpaksa menerima hakikat meninggalkan lima buah negeri dan diserahkan kepada pembangkang. Namun, biarlah atas dasar sebab apa-apapun lima tahun lalu telah mengajar rakyat sama ada memilih atau terpaksa memilih.

Mari kita melihat lima tahun mendatang. Ya, lima tahun yang akan dicorakkan. Almaklum, saya turut berada di dalam dunia media penyiaran tatkala pilihanraya yang akan berlangsung kurang daripada 60 hari ini. Dalam perhitungan ini, pasti kita tidak menolak bahawa lima tahun mendatang ini adalah saat getir kerana harapan menuju wawasan 2020 sudah hampir. 

Apa lagi yang ingin dibanggakan dengan sebuah negara bernama Malaysia ketika negara bergelumang dengan krisis ekonomi dan percaturan pemimpin yang terlibat dengan rasuah masih berpanjangan.

Kita mahu melihat negara dipimpin oleh pembawa obor kegemilangan Islam. Biarpun ada teman saya yang menolak demokrasi, biarkanlah mereka. Mereka masih mentah di dalam dunia politik. Mereka tidak faham mengapa kita perlu mentadbir dengan acuan sebenar kerajaan.

Pilihanraya oh pilihanraya adalah satu daripada sistem yang akan tetap berlangsung. Namun, lebih daripada itu perkara yang lebih utama adalah kita mencorakkan lima tahun mendatang dengan pemikiran dan pembaharuan rakyat. 

Saya tidak fikir Malaysia akan huru hara jika diperintah oleh sesiapapun hatta pembangkang. Kita ada undang-undang. Tetapi yang paking utama adalah kita diberi peluang untuk memilih dan buatlah keputusan dengan bijak.

Mentadbir tidak sama dengan memimpin. Untuk apa kita mentadbir jika amanah yang dipersiakan. 

Pilihanraya adalah medan kita bergusti...


Selamat Membaca...

No comments: