Menulis Karya Evergreen

Karya-karya sastera adalah karya-karya evergreen. Ini bermakna, apabila saudara mengarang karya-karya evergreen yang tidak akan ditelan zaman, karya itu tentunya akan sentiasa laku dibeli. Sebagai seorang penulis, tentunya royalti saudara/saudari akan diperoleh kerana karya evergreen itu sentiasa dibeli orang.

Novel Ayat-ayat Cinta adalah satu contoh karya evergreen. Karya ini masih lagi dibeli oleh pembaca (peminat) walaupun filem Ayat-Ayat Cinta sudah dijual di pasaran.

Bagaimana menulis karya evergreen? Tentu sukar menggambarkan bahawa sama ada karya saudara/saudari itu boleh tahan lama di pasaran. Bagi mencari penyelesaiannya, kita mengandaikan bahawa ada bahan baru diberikan kepada pembaca. Jawapan bagi persoalan ini adalah ilmu.

Apabila kita menumpahkan ilmu kepada pembaca, tentu karya itu akan menjadi bualan sehingga akhir zaman.

Novel Maria yang diterbitkan di Mesir adalah salah satu novel evergreen kerana walaupun sudah dicetak pada tahun 2000, karya itu tetap dicari pada hari ini. Generasi hari ini mahu membaca perdebatan tentang Islam dan Kristian, maka karya itu dianggap karya yang evergreen.

Tulislah karya-karya evergreen yang tentunya banyak lagi persoalan yang belum diceritakan di dalam bentuk novel.

Perbahasan ulama di dalam mensyarahkan hukum juga belum lagi ditulis oleh generasi. Jemputlah mengarang karya-karya itu.



Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim