Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, March 27, 2009

Muktamar Sanawi PMRAM : Suatu Coretan

Jabatan Setiausaha Agung

Majlis Presiden di kanan dewan

Kepimpinan PMRAM 2008

Persidangan yang indah

Wajah-wajah terakhir

Seorang Setiausaha Agung

Oleh : Syafiq Zulakifli

KETIKA kaki melangkah masuk buat kali terakhir ke dalam dewan persidangan, hati saya tiba-tiba menjadi pilu dan sebak. Entah mengapa barangkali ini adalah kali terakhir dewan ini bakal saya pijak sebagai seorang pemimpin di dalam pentadbiran PMRAM.

Lantas, tatkala suara dewan bergema dengan nasyid Asmaul-Husna pada awal persidangan, airmata saya tidak henti-henti turun membasahi lantai dewan ini. Perkara ini tidak berlaku tatkala persidangan dua tahun yang lalu.

Dengan gamitan perasaan yang serba tidak menentu itu saya gagahkan diri untuk berdiri. Gema Lagu ‘Untukmu PMRAM’ terus menjadikan perasaan saya tiba-tiba hilang tanpa arah. Mujurlah saya tidak rebah di tengah-tengah dewan tersebut.

Suasana dewan yang hening pada awal-awal pagi membuatkan saya belum bersedia meninggalkan lapangan tugas di dalam pentadbiran PMRAM. Apapun, suratan dan penentuan itu saya reda. Saya terima dengan hati yang terbuka di atas apa yang berlaku.

Tatkala persidangan bermula, ada beberapa ketika soalan ahli yang dilontarkan mengundang sebak kepada diri saya. Entah di mana silap, saya tidak ketahui. Saya beranggapan bahawa setiap soalan yang dilontarkan adalah suatu lambang amanah yang tidak terlaksana.

Barangkali soalan-soalan emas yang kekadang dibangkitkan oleh setiap perwakilan membuat hati yang benar-benar kuat ini luluh juga akhirnya.

Saya simpan kekuatan itu sehingga akhir persidangan.

Teman-teman Badan Pengurus berulang kali mengingatkan agar saya mampu mengawal emosi ketika menyampaikan ucapan terakhir di dalam persidangan tersebut.

Mujurlah saya menulis ‘teks’ untuk berbicara ketika menyampaikan ucapan terakhir. Dan, barangkali jika saya melontarkan apa yang sedang membuku di hati, mungkin dewan akan basah dengan airmata saya. Alhamdulillah (selamat saya!)

Apapun, PMRAM telah banyak mendewasakan saya mengenal erti hidup dalam susah. Hidup sebagai orang miskin yang papa. Hidup sebagai anak tiri yang tidak dipedulikan oleh orang lain.

Semua itu saya rasai.

Terima kasih buat teman-teman Badan Pengurus yang sentiasa memahami diri ini. Kalian adalah sumber kekuatan saya sepanjang hidup ini. Terima kasih kepada kedua-dua orang Presiden yang menjadi nadi hidup saya. Ustaz Hairul Nizam Mat Husain dan Ustaz Khairul Anuar Ismail. Maaf, jika saya tidak mampu menjadi seorang Setiausaha Agung PMRAM yang baik.

2 comments:

RaTu said...

tahniah atas usaha selama ini dengan sekalung penghargaan.

Afzan Azhari FZR said...

perjuangan tak akan terhenti disini. moga sama-sama kita teruskan hingga ke hembusan nafas yang terakhir, insya Allah