Mengapa Karya Saya Tidak Ke Udara Di Media?

Keadaan ketika sedang sakit

BARANGKALI soalan yang tidak sepatutnya ditanya adalah; mengapa karya saya tidak ke udara di media. Pertama, saya adalah manusia biasa, kekadang rajin dan kekadang malas.

Selepas beberapa hal keadaan yang terjadi, saya mengambil keputusan yang merehatkan diri untuk menghantar ke mana-mana penerbitan. Kali terakhir saya mengirim kepada editor adalah pada Jun yang lalu.

Dan, sementelah beberapa bulan, saya berehat sebentar. Namun, dalam waktu yang berbaki sekitar sebulan ini (sebelum kuliah tahun empat) rancak, saya bercadang menulis beberapa karya lagi. Kemudian, kita akan berehat sehingga tahun hadapan. Insya-Allah, karya-karya yang terbit sepanjang tahun 2008 ini saya akan menghantar kepada beberapa anugerah sastera untuk dipertandingkan pada masa-masa mendatang. Sekurang-kurangnya ini masa kita belajar berkarya.

Terima kasih kepada pihak-pihak yang sudah memberi ruang kepada saya menyertai dunia ini.


Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim