Mandul


BERMULA 1 JULAI, pemikiran saya jadi amat mandul. Niat saya ingin menulis beberapa karya juga terencat dengan beberapa siri-siri program yang tidak putus menjelma.

Pagi-petang-malam. Saya perlu tunaikan hasrat beberapa penerbit buku yang ingin mendapatkan manuskrip karya saya. Tentu juga amanah untuk beberapa sektor penerbitan majalah dan akhbar tempatan harus juga diisi.

Segalanya perlu bermula dengan mencatat di atas sebuah helaian kertas comot kemudian dilakar di atas kertas bersih agar plot-watak-perwatakan berjalan dengan baik.

Dalam beberapa simpanan penulisan, saya ada hampir 10 buah karya cerpen dan novel yang masih tertinggal di perjalanan. Saya kurang pasti kenapa saya terbantut dan mandul untuk menyudahkan idea itu di dalam kantung laman.

Hari ini, saya perlu menyegerakan tugas yang diberikan oleh teman sesastera untuk mengetuai antologi ketiga mahasiswa Mesir. Tentunya juga, saya sedang menunggu penerbitan antologi puisi daripada GKLN yang sudah hampir terbit. Terima kasih kepada teman-teman sesastera yang membantu menerbitkannya.

Jika berjaya diterbitkan selewat-lewatnya Ogos ini, tentunya amat bermakna untuk saya apabila ini adalah antologi pertama saya yang dibukukan.

Saya bukanlah insan yang mampu merencamkan idea-idea saya ini dengan baik. Mungkin pembacaan saya lemah. Justeru, ada perubahan yang ketara apabila saya menanggapi beberapa karya akhir-akhir ini.

Kini, saya sedang mengumpulkan idea untuk menulis karya berlatar sebuah fenomena McDonalds. Apa idea yang terbaik?

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim