Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, June 13, 2008

Sayu...

Hantarkan saya ke Military Museum sahaja...

Sayu + Titik Elipsis bukanlah suatu perkara yang mudah ditulis. Malah keberatan itu sememangnya sesuatu yang dianggap tinggi nilainya.

Apakah masa-masa depan ini sentiasa suka atau kita bakal mengecapi duka yang berpanjangan? Saya terpaksa menghukum diri sendiri. Teman-teman pula 'mencabar' saya untuk pulang. Dan, tentunya seperti pengalaman-pengalaman lampau, tugas saya di Malaysia lebih baik untuk dibandingkan tugas yang sepicis di perhentian Nil ini.

Barangkali ada yang sudah mundar mandir mengisi jiwa di Khan Khalili untuk membuat bekalan pulang. Ada pula yang sibuk-sibuk berlari menanti masa yang indah. Sedang saya, sudah rajuk dalam diri, malah selepas ini 'maut' besar akan datang kembali.

Sebegini adil saya pada diri, tapi saya tidak sanggup gagahi. Malah, punca utama pun saya sudah tidak dapat selidiki. Entahlah.

Semalam, apabila mendengar suara-suara teman daripada Malaysia, tatkala menjalankan conference melalui Yahoo Mesengger, aduh! Redup hati saya mengenangkan mereka. Apatah lagi baru-baru ini saya memasang sendiri lagu tema pulang (Hari Raya) yang menambah sayu dihati buat teman-teman di sana dan juga saya. Barangkali Siti Aisyah bt Lokman mengetahui.

Kesiankan saya. Siapalah yang faham apa yang saya rasa. Malah, kawan-kawan berseloroh, "saya juga bakal pulang."

Ya! Saya ada kemungkinan-kemungkinan sendiri untuk menjadi insan yang bakal pulang. Pertama, sama ada saya akan pulang dengan baik, atau saya akan pulang sebaliknya.

23 Jun ini pastinya meriah tatkala Majlis Penyampaian Hadiah Sayembara Cerpen. Harapnya nanti, ibu bapa saya berpeluang menggantikan tempat saya menerima hadiah tersebut. Benar, ikutkan hati saya, mahu sahaja saya mengambil hadiah sendiri di atas pentas. Tetapi saya di Mesir. Ada tugas dan tanggungjawab yang masih tergendala.

Entah.

Bagaimana harus pulang? Dengan taklifan yang terpundak, dengan bebanan yang masih belum selesai apakah dengan mudah saya boleh pulang? Tidak sama sekali. Mungkin juga, saya sedang memikir-mikirkannya.

Jika ada penghalangnya nanti, saya ada langkah saya sendiri. Saya sudah dewasa. Malah, ego saya memang tinggi. Saya langsung tidak pernah mendengar nasihat orang lain. Dan, bagi saya nasihat orang itu kekadang benar. Kekadang juga sebaliknya. Tetapi, saya ada keputusan saya sendiri. Biarlah berendam airmata sekalipun mereka mahukan, ucapan berkirim salam sahaja yang mampu saya tunaikan.

Buat yang bakal pulang di dalam masa terdekat. Usah pulang mencari kerja. Tetapi gunakanlah masa cuti anda dengan membuat kerja. Siapa lagi mahu diharapkan kalau bukan anda yang sudah ranum dibekal dengan sekelumit ilmu agama. Jangan nanti, anda di antara insan-insan yang bakal mengisi tilam-tilam panggung wayang senja, ataupun anda adalah insan-insan yang hanya mabuk 'agama'.

Bagaimana harus saya laksanakan ini semua? Mungkin ada jalan-jalannya...

:(

Tambahan :
Akhir bulan Jun adalah bulan yang mencabar nyawa saya!


No comments: