Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Monday, March 31, 2008

Siapa Yang Salah?


(Suatu sorotan untuk 'teman')

Saya dihujum dengan pelbagai salah tanggap negatif. Ya benar! Walaupun saya sudah tahu siapakah mereka 'teman' dan seangkatan dengan mereka. Pertama kali, biarlah saya memohon maaf jika ada yang terasa tentang perkara-perkara yang saya maklumkan itu.

Wah! Sungguh mudah menjadi seorang penulis. Pertama, dikenali ramai dengan tulisannya. Benarlah kata-kata yang pernah saya dengar dari penulis-penulis sebelum ini, seseorang itu akan dikenali kerana karya-karyanya. Walaupun begitu, saya bukanlah layak digolongkan dengan kaum sejenis dengan mereka itu.

SYEIKH Idris Marbawi terkenal kerana Kamus Marbawinya. Begitu juga tokoh-tokoh yang lain. Walaupun kita tidak sempat bertemu dengan mereka, tentunya karya mereka kita akan baca.

Saudara saudari yang budiman,

Tentunya saya tertampar dengan hujuman tidak berasas. Orang mengatakan saya anti-Niqab? Ya! Tentunya fakta ini benar bagi mereka yang tidak memahami konsep penulisan saya. Langsung sahaja saya tidak mengaitkan satu apa pun dengan isu tersebut malah hujuman ini benar-benar menjadikan saya sungguh berkecil hati.

Saya tidak pernah menghalalkan yang haram malah tidak pernah mengharamkan yang halal. Justeru mengapa saya dihujum sebegini teruk berkenaan isu niqab? Adakah dengan meletakkan gambar seorang wanita berpurdah sahaja saya sudah digelar sebegini rupa?

Ini masalah Naqibat-Naqibat kita. Hujum tidak tentu hala. Tidak ada bukti dan tidak ada dalil, semuanya diletakkan terpundak begitu sahaja.

Jika selepas ini saya meletakkan seorang wanita yang tidak bertudung di dalam blog ini, tentu sahaja saya dikatakan gila wanita tidak bertudung. Ini masalah kita sendiri. Bercakap tidak serupa bikin. Menghujum sahaja tanpa usul periksa. Semuanya akan tertampar pada saya. Kesiannya saya.

Sekadar berseloroh, setiap apa yang diutarakan adalah pandangan peribadi. Malah saya tidak pernah meletakkan hujah dan sebarang perkara itu di bawah tanggungjawab saya sebagai seorang pemimpin. Ini adalah blog peribadi. Maka, tidak perlu kalian semua menghujum status saya sebagai apa jua jawatan.

Jika blog ini dikatakan rasmi sebagai blog Setiausaha Agung PMRAM, malah saya akan berlapik jika bersuara. Namun, sedari awal saya perlu maklumkan ini blog peribadi saya. Lantas, apa sahaja isu yang dibangkitkan usah mengamuk tidak tentu pasal.

Terima kasih kepada anda yang benar-benar prihatin. Barulah saya ketahuan di mana yang baik dan buruk. Semenjak dari itu, kalian juga harus lebih berhati-hati di dalam tutur bicara.

Kepada 'teman' minta maaflah secara terbuka jika anda berasa silap. Usah terkeseng-keseng lagi walaupun saya sudah ketahuan siapakah anda!

Maafkan saya. Wassalam



3 comments:

IshaQHaniS said...

sabar ust Syafiq ya,
biasalah, orang perempuan nih... kita kene la banyak b'sabar skit... :-)

alqasam said...

Salam ustaz

Walau ana juga seorang perempuan dan juga membaca tulisan ustaz, namun ana faham benar akan maksud penulisan ustaz tersebut. Budaya berfikiran kritikal di kalangan mahasiswa Mesir dan tidak bersikap terlalu defensive masih minima di sana. Kadang2 kita sendiri malah.

Bersabarlah. Setiap penulis perlu bersabar andai tulisannya disalah ertikan atau disalahfahami setelah dia berusaha memperelokkan tulisan. Ketika inilah kita harus menjadikan hati kita dikawal dengan bijaksana dan dipandu agar hanya melihat Allah. Pedih terluka bukankah semuanya dari Allah? Agar nafsu, kegoaan terdidik dan tidak dimanjakan.

Setelah bertahun di alam blogging, ana belajar untuk tidak menjadi terlalu defensive. Ada petua dari bakal motivasi Barat mengatakan andai kita dikritik tindakan paling baik adalah mendiamkan sahaja walau benar atau salah kita.

Sekurang-kurangnya kita telah membuat mereke berfikir!

Allahu'alam

typeace said...

terima kasih kepada yang memahami. Ini cerminan hidup kita sendiri