Mentafsir Pengalaman



Mungkin jarang-jarang dapat menjamah 'pizza'. Tetapi itu lumrah. Mahu basah-basahkan tekak yang kering dengan cuaca musim dingin yang sudah mahu berlalu pergi. Justeru, kelapangan ini dipenuhkan dengan meratah-ratah makanan yang sihat. Selesai.

II

Tentunya dalam kesibukan yang terbantut ini, masa dan pelbagai keadaan sering sahaja menghantui. Kita disibukkan dengan pelbagai acara dan program. Tetapi itu sudah jadi rutin kehidupan kita. Ini semua percaturan yang besar. Masa tidak menunggu kita, tetapi kita yang harus menghargai masa.

Kesimpulannya begini, mereka sudah FAHAM kehendak saya yang entah apa-apa. Bagus! Kalau sudah faham laksanakan. Jika tidak, ada isu lagi panas saya akan lontarkan di dalam web-web rasmi.

Mari sama-sama kita memohon ke hadrat Ilahi agar kita mampu menjadi manusia yang memahami dah difahami.

Bahagia itu lahir dari hati. Justeru, kenalkanlah hati kita pada insan-insan yang lain.

(Mereka yang tidak faham artikel ini, tinggalkan sahaja)

Comments

alqasam said…
Oh, tulisan yang bermanafaat.

Sungguh!

Cuma masih cuba mencari kesinambungan dan simbolik di antara tulisan dan potret jeli wanita Muslimah bercadur itu.

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim