Seketika Aku Di SMK BBU



Sukar melupakan sebuah pengalaman yang lampau. Lebih-lebih lagi, ianya sarat dengan kenangan manis dan pahit yang pernah dirasai.

Saya mengeliat panjat. Terasa bagai kenangan itu baru dirasai. Meja pentadbiran sebagai seorang pendidik seakan-akan baru ditinggalkan. Mungkin keadaan ini benar. Dunia pendidikan sebenarnya mengajar erti segalanya.

Dari awal lagi, saya tidak menolak bahawa dunia ini sungguh sebati dengan jiwa. Pernah berkali-kali guru saya menyatakan bahawa saya akan jadi seorang guru. Namun, sekadar berseloroh saya mengatakan, saya akan jadi pendidik untuk anak bangsa.

Mood pendidikan hari ini kian berubah. Tidak seperti suatu ketika dahulu. Metod pengajaran juga sudah tidak sama lagi seperti zaman saya dididik dahulu. Mungkin benar tanggapan orang bahawa generasi hari ini sukar dipulihkan dengan segera. Namun, anak-anak kita ini bakal terbiar melarat tanpa diberikan pedoman yang serius dan akan merencatkan kelahiran generasi rabbani pada masa akan datang.

Saya tertampar lagi dengan desakan untuk mengubah mandiri anak-anak ini. Namun, segagah mana diri saya, saya akan tertewas juga akhirnya.

Saya tidak punya kekuatan lagi. Saya harus juga jadi pendidik untuk masyarakat selepas ini. Mencegah Kemungkaran Itu Lebih Utama.


Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim