Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, December 07, 2007

Setelah Se"PURNAMA" di Mesir


Genap hari ini tarikh sebulan saya menjejakkan kaki ke bumi Mesir. Jika ingin dijurnalkan mungkin sampai 120 muka surat pun saya kurang pasti cukup atau tidak. Namun, sekurang-kurangnya ada di kalangan pembaca sekalian telah menjejaki saya seawal ketibaan saya di Mesir ini.

Tiba-tiba teringatkan kisah-kisah seputar sebulan di Mesir ini. Turun ke Iskandariah, Tanta, Dumyat dan berprogram di sekitar Kaherah ada sesuatu anugerah kembara saya. Juga, sempat menelaah beberapa buah novel dan mengkhatamkan "Tuhan Manusia" yang telah saya mulakan pembacaan lewat di sekolah suatu masa dahulu.

Jauh memori saya mengembalikan semula semangat sebagai seorang murabbi. Tentu enak kalau saya hadiahkan senyuman ini untuk semua anak-anak murid yang masih lagi saya rindui. Terima kasih juga untuk beberapa orang yang sempat bertanya khabar melalui khidmat pesanan ringkas beberapa ketika.

Jika ada yang tidak dibalas, halalkan sahaja. Mungkin saya boleh melarikkan beberapa ceritera sepanjang saya berkursus di ARMA beberapa hari lalu. Rata-rata yang mengikuti berpuas-hati dengan program yang dianjurkan oleh Jabatan Pengajian Tinggi Malaysia. Walaupun dari satu sudut masalah pertembungan wacana kian menghakis, namun sekurang-kurangnya itu alasan sahaja.

Saya menyorot beberapa kisah yang boleh saya kongsi bersama ketika di Program Latihan Pembangunan Usahawan Pelajar Timur Tengah. Sedari awal, saya yakin bahawa program ini semata-mata berhasrat melahirkan para duat yang mengenal erti berniaga. Namun, segalanya terlerai apabila memasuki beberapa slot yang terakhir.

Saya bukan sekadar diajak untuk menjadi usahawan, namun saya dididik untuk menjadi manusia. Sedari itu, saya yakin beberapa pendengar sependapat dengan saya.

Lumrah. Ini adalah hakikat hidup. Sudah cukup kita meladeni untuk sama-sama bekerja di bawah satu bumbung. Dan, sudah tiba masanya kitab mengorak langkah menuju jalan yang satu, iaitu mengembalikan roh mahasiswa Al-Azhar. Berdaya saing, mampu menjadikan diri insan yang bukan sekadar bergelar graduan Al-Azhar, bahkan mencorak minda untuk menjadi insan yang paling CEMERLANG, GEMILANG dan TERBILANG.

p/s : Akhirnya, saya dapatkan sebuah printer untuk memudahkan saya.


No comments: