Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Monday, September 17, 2007

Novel Sejarah Saya


Izinkan saya merangkum beberapa catan di dalam blog ini. Walaupun ada yang menemplak di atas kelemahan saya terhadap blo sendiri, saya faham sekadar manusia biasa. Lemah.

Alhamdulillah, sudah seminggu lebih pakej Nama Beta Sultan Alauddin (NBSA) tiba di rumah saya. Terima kasih kepada Ujana Ilmu yang telah menghantarnya dalam keadaan segera.

Langsai sudah saya menekuni kedua-dua novel karya Faisal Tehrani. Walaupun mengakui Surat-Surat Perempuan Johor (SSPJ) sepatutnya saya khatamkan pada tahun lalu, namun itu tidak menjadi permasalahannya.

Saya mulakan SSPJ dahulu. Setelah saya membacanya dari mula hingga ke babak surat terakhir, barulah saya tahu, mengapa FT mendapat tempat ketiga bagi sayembara tersebut. Benar! Menulis cerita dan bahan sejarah bukannya mudah. Lebih-lebih lagi fokus perlu diberikan kepada sejarah negeri Johor.

Sejarah Johor banyak ragam dan rencamnya. Jika tersalah tafsir, sejarah benar akan bertukar menjadi sejarah palsu. Benar! Saya telah membaca beberapa buah buku sejarah. Ada benarnya dan ada yang palsu.

NBSA adalah karya FT yang tidak memasuki mana-mana sayembara atau pertandingan. Justeru, tidak hairanlah jika pembaca lebih seronok membacanya. Mengapa tidak? Kisah Sultan Alauddin (Raja Husain) diceritakan satu-persatu dengan beberapa nilai pada setiap babakan.
Walaupun novelnya hanya 144 muka surat, tetapi intinya amat puas kepada pembaca (saya).

Saya tidak gemar untuk mendalamkan intisari novel tersebut. Namun, jika kalian mahu dapatkannya, saya amat mengesyorkan. Saya tertarik dengan mukadimah FT yang mencadangkan agar karya ini dijadikan bahan bacaan pelajar sekolah. Walaupun ia karya sejarah, tetapi tidaklah seberat SSPJ yang memerlukan pemahaman dan pemerhatian yang mendalam.

No comments: