Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, May 29, 2007

Ada Apa Ye Tentang Exam?


"Kenapa soalan yang aku hafal tidak keluar?"

"Tamam ye ko? Mantap sei!"

"Amacam periksa. Ok ke?"

"Entahla ye... macam nak balik Malaysia je..."

Bukankah kalian biasa mendengar dialog-dialog di atas dipersembahkan di cuping telinga kalian? Sudah jemu atau menerimanya sebagai lumrah mahasiswa. Saya tertarik dengan beberapa senario yang berlaku semasa peperiksaan berlangsung. Tidak dinafikan saya juga pernah mengalami situasi yang sama dengan orang lain.

Sikap kecewa, tewas dan hampa sinonim dengan kertas peperiksaan. Bukankah kita telah berusaha? Namun, doa dan tawakal menggunung lebih perlu kerana disitu terletaknya keikhlasan kita dalam menghadapi ujian hidup di dunia ini.

Saya menguntum senyum untuk beberapa madah. Ada juga yang terpaksa mengerut dahi kerana letih dengan usaha yang belum berhasil untuk fasa satu iaitu selepas kertas peperiksaan dijawab. Mengapa tidak dapat menyempurnakan semua soalan dengan baik ye? Itulah getus hati yang sememangnya menguji minda.

Daripada hal lain, saya berfikir, jika baiknya soalan aku tahu lebih awal kan baik. Atau soalan-soalan sasaran ditembak dengan baik lantas jawapan yang dikemukan itu tadi mendatangkan hasil yang amat lumayan. Itu fikir saya sahaja.

Mana Lebih Bagus?

Kalau kalian diberi pilihan untuk menghadapi peperiksaan, soalan bagaimana yang saudara inginkan daripada pensyarah? Adakah (a) soalan yang tidak banyak anak-anaknya atau (b) soalan yang banyak anak-anaknya?

Jika kalian bertanya dengan saya, saya lebih suka seperti soalan (dalam gambar rajah di atas). Ianya tampak banyak sehingga penat jari telunjuk memandu ibu jari untuk menulis. Namun, ianya mendatangkan kebaikan kepada diri sendiri. Mengapa tidak? Soalan yang mempunyai banyak anak-anaknya lebih luas jawapannya untuk ditulis oleh calon. Oleh itu, besarlah harapan kita semua untuk memperoleh markah yang lebih daripada soalan yang terlalu pendek dan kurang anak-anaknya lantas menjerut leher kita apabila sesuatu yang dibaca itu tidak keluar di atas kertas peperiksaan.

Itu analogi ringkas saya. Peperiksaan masih lagi berjalan. Usai saya menglangsaikan kertas Hadis Ahkam, saya pulang ke kamar untuk menyudahkan tugas saya. Dan inilah hasilnya. Baik punya!


No comments: