Cerita Sebalik Natijah Peperiksaan


Ramai sudah ketahui bahawa natijah peperiksaan telah diumumkan. Biarpun saya sendiri tidak dapat melihat dengan kedua – dua biji mata saya tentang keputusan saya, saya yakin sahabat di Mesir menyampaikan khabar yang sebenar.

Sedikit hampa. Bukan kerana tidak naik tahun tiga. Tapi, saya tidak dapat mengulangi kejayaan semasa di Tahun Satu dengan mendapat takdir Jayyid. Bukan saya tidak bersyukur, tetapi kelemahan dan kekurangan diri saya semasa berada di Tahun Dua. Saya malas. Kitab tidak sempat dikhatamkan.

Saya masih hampa lagi. Saya dimarahi oleh ayah kerana mencipta rekod kegagalan. Saya tahu saya yang salah. Dua madah harus saya pikul untuk tahun depan. Al-Quran dan Bahas Feqh. Saya tahu bukan mudah menghafaz al-Quran. Tapi itu semua alasan. Saya perlu usaha gigih lagi tahun hadapan. Saya malu kerana tidak dapat Jayyid lagi.

Saya ada satu sikap dalam diri. Ego. Tidak boleh melihat kejayaan diri orang lain. Andai benar, saya terdengar kawan saya Hasbullah (Abul) mencapai kejayaan Jayyid pada tahun ini. Saya amat panas. Kenapa saya tidak dapat natijah seperti beliau. Kali ini memang saya amat geram. Namun, geram saya bertempat. Bukan bertujuan untuk bermusuh. Tapi, berkelahi di dalam imtihan.

Saya akan pastikan saya akan dapat memintas Abul. “Abul, ko tahu tak? Kita sedang seri 1-1. Tahun lepas ko bawa juga 2 madah, Nahu dan Qadaya. Tahun ni ko jayyid pulak. Tahun depan ko nak apa? Nak lawan ker?”

Bukan saya belagak. Bukan saya angkuh untuk menunjuk belang. Namun, inilah cara untuk saya hidup berlumba. Saya perlu ada sikap positif dalam diri. Saya perlu lebih cemerlang dari orang lain. Bukan kerana saya pemimpin. Tetapi, cukuplah hanya ingin menggembirakan hati kedua ibu dan bapa yang telah menyara saya sampai saya ke tahap ini.

Ingat lagi. Saya akan pulang dari bilik peperiksaan dengan air mata. Bukan saya gembeng, saya akan teringat kedua ibu bapa saya. Mereka yang membantu saya selama ini. Ini hadiah untuk mereka. Tapi, bukan untuk tahun ini.

Namun, saya masih boleh bergembira kerana telah mendapat dua jayyid jiddan dan empat jayyid. Jika saya tidak ada madah yang sangkut, saya yakin rekod saya akan pegang. Ini cara saya hendak gembirakan hati. Saya sedang sedih juga bersama kalian. Sabar.

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim