Kembara Mencari Haji Mabrur 4

Aku, Raudhah dan Tarbiah

Hampir satu minggu saya dan teman-teman rakan media bersama di Madinah. Bagai isi dengan kuku, kami menjalankan tugas bersama-sama. Ada yang terpaksa bersengkang mata dan ada yang terpaksa menurut kehendak saya menjalankan tugas. Kepenatan itu lumrah. Saya akui, ada hari-hari yang kami futur dan tewas dengan cabaran termasuk musim yang tidak memihak kepada kami, tapi kami akur dan terima seadanya.

Ada kisah yang tidak pernah terlintas di dalam jiwa saya. Ia ada kaitan dengan Raudah yang merupakan taman syurga. Sehingga hari ini, saya banyak kali bertanya kepada diri sendiri - betapa cerita kawan-kawan yang menyatakan masuk Raudah itu sukar, saya hampir tidak percaya.

Ya- memang benar masuk Raudah itu sukar tetapi barangkali rezeki kami - selepas Solat Subuh hari pertama saya di Madinah, selingkar ruang Raudah kosong malah hampir tidak berpenghuni. Kami masuk tanpa apa-apa sekatan.

Hingga saat saya menulis karangan ini pun, saya hampir tidak dapat melupakan waktu dan saat itu. Raudah yang dikatakan biasanya sesak, tetapi rezeki memihak kepada kami. Kosong. Malah, ruang kami berlama-lama untuk berada di Raudah juga sama.

Sejak hari pertama di Mekah dan Madinah, banyak yang saya belajar. Pertama, saat Allah mengajar untuk kita mentarbiah diri. Saat Allah mengajar kita jadi hamba yang sebenar-benarnya.

Entah mengapa- saya melihat kawan-kawan lain seolah-olah ditarbiah sendiri. Mendapat kefahaman sendiri. Mereka tahu bahawa mereka hadir ke bumi Nabi ini kerana menjadi tetamu Allah malah pesta ibadah dirasai. Ya, semua ini tidak wujud di Mesir- tempat saya belajar sebelum ini. Semua ini lahir dari dalam diri. Semua ini lahir daripada sanubari yang tulus.

Hilang selipar. Ada kawan saya yang kehilangan selipar. Lantas, beliau ceritakan pada kami, "Aku solat taubat, minta Allah ampunkan dosa aku kerana hilang selipar."

Rezeki Allah, sehari kemudian, tempat yang sama selipar itu diletak dijumpai. MashaAllah. Saya amat terperanjat dengan hal yang berlaku itu.

Saya pernah mengalami kehilangan selipar dan lupa letak di mana. Waktu itu di Masjidilharam. Tetapi, Allah mudahkan saya apabila saya berdoa di hadapan Kaabah, dan saya jumpa kembali.

Amat benar bahawa Mekah dan Madinah ada sesuatu. Ada Allah dan ada Rasul.

Allahuakbar!

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim