Kembara Mencari Haji Mabrur 2

TH

Tinggal dua malam sahaja saya perlu meninggalkan; Malaysia - kota yang membesarkan saya dengan sejarah politik negara tersendiri. Saya mengumpul kekuatan biarpun hampir rebah pada mulanya.

Subuh pagi ini tidak sama dengan Subuh-Subuh yang lain. Suasana berubah. Kelam. Tiada satu cahaya pun masuk ke ruang bilik saya. Putus bekalan elektrik. Allah, ujian Tuhan saya rasa. Ujian yang amat dahsyat...

Setiap kali musibah berlaku, saya akan merenung jauh. Saya fikir - mengapa saya terlalu cepat untuk dihukum Allah. Mengapa terlalu cepat Allah memberi musibah.

Saya tidak kecewa dengan apa yang berlaku malah merakamkan "terima kasih Allah" di atas apa yang berlaku.

Usai menunaikan solat Subuh, saya merapatkan badan ke arah dinding. Berzikir sedalam-dalamnya. Aduhai...betapa saya mula merasakannya lewat pagi ini.

Persoalan demi persoalan singgah di benak fikiran saya. Saya gagahkan diri. Mandi.

Dengan kesihatan yang kurang baik, saya ambil sekeping roti dan sebungkus keropok ala syibsyi sewaktu di Mesir. Teringat pada tokmiah bil batotis, itu yang saya fikirkan.

Lazat. Namun, hanya saya gagah mengambil sekeping roti sahaja. Badan panas. Cuaca di luar tidak menentu. Hujan gerimis.

Sebelum saya bersiap dan memakai pakaian - air mata perlu diseka lagi. Seluruh tubuh jadi tidak menentu...oh betapa berat perjalanan yang harus ditempuh.

Perjalanan yang membawa saya mengenal Tuhan. Betapa perjalanan ini rupa-rupanya ada payah dalam mudah.

Namun, betapa benar; setelah dua tahun saya meninggalkan padang Kaherah - saya kembali ke tanah Arab lagi. Biarpun bukan Mesir - tapi sekurang-kurangnya saya bakal merenung dalam-dalam warga Arab Saudi yang bertutur di dalam bahasa Arab.

Saya berdoa moga-moga permusafiran ini diberkati.

Lazimi zikrullah...Allah...Allah...Allah....


Comments

Ayuni said…
Rancangan baru utk TV Al Hijrah kan? tak sabar nak tgk...

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim