Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Thursday, August 26, 2010

Setelah Setahun Bergelar Graduan Al-Azhar


Gambar di atas adalah gambar terakhir sebelum saya bertolak meninggalkan bumi Mesir. Gambar ini juga yang menjadi saksi bahawa saya meninggalkan teman-teman seperjuangan di dalam PMRAM walaupun hati saya bertambah berat untuk pulang ketika itu.

Namun, atas dasar tanggungjawab dan perlu meneruskan kehidupan bersama usia yang semakin dewasa, saya gagahkan diri untuk meninggalkan tebing permusafiran.

Hari ini, setelah bergelar graduan Al-Azhar selama hampir setahun, banyak perkara yang saya pelajari. Banyak perhitungan yang saya dapat belajar. Banyak juga muhasabah yang saya berulang kali fikirkan.

Dua malam sudah, saya menghantar seorang sahabat (Che Mohd Nor Anas) pulang ke Kaherah di Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah (KLIA). Bisik saya, sudah hampir setahun rupa-rupanya saya tidak berpeluang ke KLIA ini. Aduhai, rindunya pada keluar masuk bagasi. Rindu juga pada letak duduk boarding pass. Semuanya itu tiba-tiba bergentayangan di dalam nubari.

Tiba-tiba ada satu bisikan jahat dalam diri, "Untungnya teman-teman yang banyak kali mengulang tahun. Boleh ulang alik pulang ke Kaherah."

Sebenarnya penghijrahan itu banyak kebaikannya. Saya masih ingat lagi, ketika musafir saya pulang semula ke Mesir (setelah pulang bercuti), banyak perkara baru yang dapat saya mulakan. Biarpun bukan semua yang terbaik pada saya, namun sekurang-kurangnya perkara itu adalah jejak pembaharuan kepada diri.

Setelah setahun ini, entah apa yang sebenarnya dapat saya sumbangkan. Saya akui, sebagai manusia biasa saya juga banyak kekurangan. Banyak perkara yang perlu dimuhasabahkan. Banyak juga kelompongan yang masih belum ditutupi.

Biarpun jarak ke Kaherah berbatu-batu memisahkan, saya gagah mengatakan bahawa 'akan ku temui semula dirimu Kaherah.'


DUA HARI lalu, saya berbuka puasa dengan Tuan Abdul Latip Talib; pengarang novel-novel sejarah Islam. Beliau amat berharap dapat singgah ke Kota Kaherah. Insya-Allah, jika ada peluang dan ruang, kami akan tiba ke sana membawa misi sejarah.

Tuan Abdul Latip Talib akan naik pentas pada 18 September 2010 ini di Johor Bahru menerima Hadiah Sayembara Menulis Novel Sejarah Negeri Johor anjuran Yayasan Warisan Johor.



2 comments:

Dzuu Haniin said...

ingatkan ada gambar saya..hehe..

SYAFIQ ZULAKIFLI said...

Che Anas,

Saya akan uruskan. Upload gambar yang Anas punya sajalah...:)