Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, February 26, 2010

Nabi Muhammad : PEJUANG UNGGUL


Oleh : Syafiq Zulakifli

Rabiulawal menjelang lagi
terkenang kita rasul pilihan
Nabi Muhammad pemimpin umat
Pembawa rahmat pembawa berkat
Nabi ul hadi rasul mustofa.

Kehadiran bulan Rabiulawal amat dinantikan oleh segenap umat Nabi Muhammad saw. Sebagai Rasul yang menjadi ikutan umatnya, tentunya kita sentiasa menantikan bulan yang penuh barakah ini.

Bulan yang penuh rahmat dan berkat ini berkunjung lagi. Namun, apakah persediaan kita pada tahun ini? Adakah persiapan kita sama sebagaimana tahun-tahun yang berlalu? Adakah persiapan kita hanya mengungkap bicara 'aku sayang Nabi' sahaja?

Menelusuri perjuangan Baginda yang telah berlalu berabad lamanya, tentunya kita seharusnya merenung sejenak betapa keperitan yang Baginda alami semenjak Baginda masih di dalam kandungan lagi. Meningkat ke usia remaja dan dewasa, banyak cabaran yang terus Baginda hadapi sehingga Baginda dilantik sebagai pesuruh Allah.

Baginda pernah difitnah, dicaci dan dihina. Namun, sebagai pejuang yang terus kental dan tidak pernah pudar semangat perjuangan, Baginda menerima setiap ujian dan rintangan itu sebagai semangat baru di dalam hidup. Baginda tidak pernah menyalahkan takdir di atas ujian yang menimpa. Malah, setiap ujian itu, Baginda hadapi dengan tenang dan sabar.

Inilah dasar kekuatan kita. Sikap dan sifat sebegini seharusnya dicontohi oleh kita selaku umat Baginda. Kita tidak perlu rasa gentar dengan segala ujian dan dugaan yang diberikan. Jadikanlah Rasulullah sebagai contoh tauladan kita. Jadikanlah Baginda sebagai insan dan pejuang yang gagah mengharungi liku-liku perjuangan yang pastinya akan dibalas di syurga nanti.

Sejarah membuktikan bagaimana Rasulullah bersama-sama para sahabat pernah tewas di dalam Peperangan Uhud tatkala tamakkan harta. Sejarah juga pernah menukilkan betapa ketaatan yang tulus diberikan kepada ketua dan pemimpin itu berhasil setelah berakhirnya Perang Badar.

Berbanggalah kita menjadi umat Nabi Muhammad yang terus ditarbiyah dan diberikan makanan rohani. Tentunya sebagai pemuda yang memahami dasar perjuangan Islam, kita tidak akan leka dengan amanah yang Allah Taala telah berikan kepada kita. Sebagaimana firman Allah yang bermaksud :

Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (agama) Allah sebagaimana (penyokong-penyokong) Nabi Isa Ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokong-penyokongnya itu: "Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan agama-Nya)?" mereka menjawab: "Kamilah pembela-pembela (agama) Allah!" (setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka sepuak dari kaum Bani Israil beriman, dan sepuak lagi (tetap) kafir. lalu Kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka jadilah mereka orang-orang yang menang.


No comments: