Corat-Coret Hujung Minggu

APABILA diberi tanggungjawab dan bersama-sama membantu, saya turun ke padang bersama-sama pengarah dan jawatankuasanya. Program khatan beramai-ramai yang dianjurkan di DUN Gombak ini sekurang-kurangnya mengisi kekosongan hujung minggu ini.

Sejak hari semalam (Sabtu) menguruskan hadiah dan membalutnya hingga lewat tengah malam. Alhamdulillah, semuanya selesai dengan sempurna.

Pagi tadi, awal jam 7.30 pagi saya ke tapak program yang bertempat di perkarangan Surau Ubudiah, Pinggiran Batu Caves. Beberapa tanggungjawab diselesaikan kemudian menapak ke destinasi bilik 'maut'. Tiga buah bilik dengan tiga orang doktor siap dengan kelengkapannya mahu menjamah seramai 80 orang wira baharu negara.

Pelbagai aksi yang dapat dilihat. Ada yang meraung, "Papa jahat!" Ada pula yang menjerit-jerit, "Subhanallah!! Subhanallah!!". Jeritan terakhir yang bermandi di telinga adalah, "Sakit!! Sakit!!"

Tetapi yang paling tidak dapat dilupakan adalah seorang kanak-kanak yang pada mulanya tidak mahu berkhatan akhirnya dipaksa dan diangkat dengan 'kejam' oleh si bapa sehingga terpaksa dipegang oleh beberapa orang kakitangan bertugas. Jeritan yang mula-mula seperti orang mengamuk akhirnya senyap dengan pujukan mesra orang-orang awam.

Saya diminta masuk ke dalam bilik maut itu tetapi saya lebih memilih mengundurkan diri kerana tidak sanggup melihat darah mengalir serta penderitaan kanak-kanak itu. Dalam erti kata mudah, penakut kelas ketiga. :)

Apa yang penting, ini sebuah pengalaman baharu.

Tahniah kepada Ust Ridwan Roslan yang puas bersama doktor di dalam bilik maut itu dan dapat menikmati pengalaman yang amat berharga.


Comments

Saya pernah dua kali mengadakan majlis berkhatan beramai-ramai di rumah saya untuk anak-anak keluarga Janda Baik. Penyokong PAS, PKR dan UMNO ikut mendaftarkan anak-anak mereka. Macam-macam cerita juga....

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim