Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, December 18, 2009

Cerpen Tertangguh

Karya ini merupakan karya tertangguh selama hampir dua tahun.


SEJARAH ini paling aku ingati. Sejarah kelahiran. Bukan sejarah kelahiran Muhammad, pesuruh Allah. Tetapi sejarah kelahiran seorang insan. Namanya Muharam. Tapi, Muharam sudah sebelas tahun meninggalkan dunia ini. Dia pergi ketika dia belum lagi mengenal dunia. Kata Umi, Muharam pergi ketika berusia lima bulan di dalam kandungan. Punca dan musababnya hanya Tuhan Yang Maha Mengetahui. Dan sewaktu itu, aku baru setahun jagung untuk mengerti erti kesedihan kala pemergian Muharam di sisi.

Sudah sesak airmata ketika datangnya musim sebegini. Dan kali ini, Muharam muncul lagi. Muncul dengan satu jiwa dan hati. Mempertautkan Muhajirin dan Ansar untuk sama-sama berkorban mengenal Islam sebagai ajaran yang suci.

“Tapi, bukankah itu sejarah dahulu? Kini, sejarah itu hanya tinggal sejarah di dalam kamus dan diari Islami. Tidak mungkin Muhajirin dan Ansar akan bersatu! Tidak!” Jiwaku membentak-bentak rasa kurang puas hati.

Tragedi pedih itu masih bergentayangan di dalam nubari. Rasa dendam yang belum tercuat mahu sahaja dicampakkan ke tepi muara Sungai Nil.

“Mengapa diperlakukan sebegini? Bukankah Islam itu agama yang suci? Bukan agama yang ganas!” Aku mengulangi lagi kekesalan yang masih berdarah di dalam hati.

Naluri siapa yang tidak marah diperlakukan begini. Manusia dianggap seperti binatang. Kekejaman demi kekejaman yang berlaku tidak dipedulikan. Betapa murah harga diri seorang insan yang dibaham oleh kerakusan jahili.

TAMAT

Tambahan :

Setiap kali tiba Muharam, saya akan teringat kepada Allahyarham Abdul Hai bin Zulakifli yang kini sudah 13 tahun meninggalkan alam yang penuh dengan pancaroba ini.


No comments: