Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Monday, September 07, 2009

Surat-Surat Terakhir Dari Kaherah

KEHADAPAN Saudara dan Saudari Pembaca Yang Budiman,
Didoakan semoga saudara dan saudari berada di dalam keadaan sihat hendaknya.
Saya menulis tinta warkah ini empat hari sebelum saya berlepas pulang ke Malaysia. Banyak suka duka dan kenangan manis sepanjang saya berada di bumi Mesir ini terpaksa ditinggalkan. Itu adalah suatu kepastian dan ketetapan yang telah direncanakan.
Saya berdoa agar saudara dan saudari yang masih berada di bumi Mesir meneruskan pengajian dengan tekun dan bekerja keras. Ingatlah bahawa dunia Mesir sebenarnya hanya sementara sahaja. Pejam celik beberapa kali, saudara dan saudari akan merasakan bahawa waktu berlalu terlalu pantas.
Ada satu perkara yang ingin saya sampaikan kepada saudara dan saudari. Barangkali ini suatu amanah atau satu perkara yang perlu difikirkan bersama.
Ke mana saudara/ri akan melabelkan diri saudara/ri sebagai seorang graduan Al-Azhar? Adakah hanya pada Ijazah Sarjana Muda yang dikeluarkan oleh Al-Azhar sahaja? Barangkali tidak bukan?
Saudara/ri akan mengendong sejuta ilmu yang penuh di dada buat bekalan rakyat dan ummah. Barangkali saudara/ri ramai yang telah menyedari hakikat ini tetapi sejauhmana saudara/ri mempraktikkannya?
Kita sudah ketandusan modal insan untuk mengisi kemenangan Islam. Barangkali apabila soalan ini dilemparkan kepada saudara/ri yang ingin mengisi kemenangan Islam, saudara/ri akan lari dan mengatakan, "saya tidak sanggup."
Bukankah saudara/ri sudah tahu bahawa kemenangan Islam itu sudah hampir. Kemenangan pentadbir yang ingin mengibarkan bendera Islam di mercu keadilan Malaysia sudah terbit. Tetapi berapa ramai di antara saudara/ri masih terkinja-kinja membawa lari keris ke mana-mana hingga terhunus anak-anak liberal pada hari ini.
Saudara/ri masing-masing punya pendirian bahawa tidak akan wujud Islam tanpa jemaah. Ya, tetapi mengapa hari ini saudara/ri masih lagi hidup dalam perpecahan jemaah. Hidup dalam pentas pertarungan semata-mata bagi mendapatkan obor Islam.
Bukankah saudara/ri lebih molek bersama-sama menggerakkan jemaah atas nama perpaduan dan persaudaraan?
Inilah wasiat terakhir yang ingin saya bawakan untuk saudara/ri yang mahu melihat kita pancangkan obor dan bendera jihad kita. Yang pasti saudara/ri akan menangis suatu masa nanti kerana melihat Islam sudah menang sedang saudara/ri bukanlah diantara anggota yang mengisi kemenangan itu.
Percayalah, kita adalah saudara.

No comments: