Pengarang Prolifik


SAYA tidak pasti, pada tahun bila nanti saya agar digelar penulis prolifik. Malah hari ini (2009) saya belum ada satu judul buku fiksyen mahupun non-fiksyen yang boleh dibanggakan.

Ada juga teman-teman yang sudah berhenti kerja bergaji dengan kerajaan dan swasta malah sudah terjun ke dalam bidang pengarang sepenuh masa. Selepas peperiksaan tadi, saya ke City Star. Tujuannya satu, mencari novel untuk dikaji. Semenjak kepala saya beku menghadap buku-buku bahasa Arab, saya perlu disuapkan dengan genre bahasa baharu. Tetapi kecewanya saya kerana tidak terdapat kedai buku bahasa Melayu. Yang ada hanyalah bahasa Inggeris.

Ketika mencari novel-novel baharu, muncul seorang penulis terhebat Brazil, Paulo Coelho yang menulis berjudul-judul buku malah buku tersebut adalah best-seller kesemuanya. Pada hemat saya, pengarang adalah seorang yang cukup prolifik menghasilkan karya sehingga banyak karya beliau diangkat sebagai International Bestseller.

Pun begitu, menulis sebuah karya tidak sama menulis sebuah biodata peribadi. Amat memerlukan penelitian dan kajian yang mendalam.

Dalam waktu yang sama, ketika saya menyelongkar buku-buku tersebut, sebuah novel bahasa Arab yang berjudul 'Nun' dipamerkan. Kulit buku tersebut melakarkan huruf 'ن'. Pada fikiran saya, jikalau Malaysia boleh menghasilkan karya-karya berjudul sebegini alangkah seronoknya kerana mengajar manusia mengenal huruf jawi. Fikir saya, apalah isi kandungan novel nun itu. Mungkinkah perbahasan berkaitan satu huruf itu ditulis dalam bentuk novel sepanjang 300 muka surat?





Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

JOM KE MESIR