Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, June 12, 2009

Genap Dua Tahun : Hari Yang Sama

DUA tahun lalu, Rabu (13 Jun 2007), saya menerima berita cemas pemergian Saudara Mohamad bin Ishak yang ditikam rakan senegara di Mansurah.

Tahun ini, 2009. Pada hari yang sama, Rabu (10 Jun 2009) berita kematian seorang mahasiswa perubatan Kaherah.

Tiba-tiba saya terfikir, apakah dua tahun akan datang pada hari yang sama, bulan yang sama akan ada kes yang sama akan berulang?

Sejujurnya, ini semua ketentuan Ilahi. Barangkali men'takyin'kan sesuatu perkara yang boleh merosakkan akidah adalah tidak baik.

Namun, kerana semua ini kita harus beringat!

Utusan Online, Sabtu 13 Jun 2009

'Saya reda pemergian Amar'

KEPALA BATAS 12 Jun - "Amar anak soleh, baik budi pekerti dan tidak pernah menyinggung hati. Saya reda pemergiannya," kata Siti Fatimah Ramli, ibu kepada pelajar Malaysia yang maut selepas terlibat dalam kemalangan jalan raya di Kaherah, kelmarin.

Muhammad Amar Zulkifli, 21, anak sulung daripada tujuh orang adik-beradik merupakan penuntut bidang perubatan tahun tiga di Universiti Kaherah terlibat dalam kemalangan bersama empat rakannya sewaktu pulang dari Ain Sokhna.

Menurut Siti Fatimah, 46, kali terakhir dia bercakap dengan Amar ialah pada Selasa lalu ketika Amar menghubungi telefon bimbit ayahnya, Zulkifli Ismail, 47.

Katanya, Amar berbual dengan ibu dan kesemua adiknya melainkan dengan ayahnya yang pada ketika itu, sedang memandu kereta dari Kuala Lumpur pulang ke Kepala Batas, Pulau Pinang setelah menghadiri Hari Keluarga sebuah badan bukan kerajaan, Himpunan Lepasan Institut Pengajian Tinggi (Haluan).

''Selasa, 9 Jun adalah hari terakhir saya bercakap dengannya. Ketika itu walaupun talian terputus sebanyak dua kali, dia menghubungi semula dan adik-adiknya pula berebut-rebut untuk bercakap dengan dia.

''Amar anak yang ceria, senang bergaul, gemar membantu orang dan mendengar kata ibu bapanya. Memang dia anak yang baik, kehilangannya amat dirasai," katanya ketika ditemui di rumahnya di Taman Bertam Indah, Bertam di sini malam ini.

Beliau berkata, setelah dihubungi salah seorang rakan anaknya dari Kaherah untuk memaklumkan berita kemalangan yang menimpa Amar, beliau pada mulanya terasa seperti sukar mempercayai berita itu.

Jelasnya, beberapa hari sebelum Amar ditimpa kemalangan sehingga meragut nyawanya, dia bermimpikan kematian tetapi bukan kematian anak kesayangannya itu sebaliknya kematiannya sendiri.

''Mungkin itu petanda yang Tuhan berikan... gerak hati dan naluri seorang ibu terhadap anaknya membuatkan saya merasa resah dan gundah selepas solat Subuh pada beberapa hari lepas.

''Saya tidak tidur sejak 24 jam lalu kerana setiap kali saya cuba memejamkan mata, saya terbayangkan wajah Amar yang dikafankan," katanya.

Katanya lagi, dia menunggu ketibaan jenazah anaknya itu yang dijangka tiba pada hari Ahad dan mahu memegang serta menatap wajah anaknya buat kali terakhir.


1 comment:

ainon mohd said...

Al-Fatihah.