Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Thursday, March 19, 2009

Surat Kemaafan

Penulis yang memakai songkok


“Kusangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari.”

Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Begitulah kita. Barangkali kita dipertemukan secara tiba-tiba. Dan, semua itu kehendak Yang Maha Esa. Kita merancang, Allah juga merancang, namun perancangan Allah adalah sebenar-benarnya.

Demi sesungguhnya, tatkala mulut ini berbicara,barangkali aku bukanlah insan yang cukup sempurna. Aku tahu, akulah insan yang bersalah. Yang menjadi penyebab sesuatu itu berlaku. Yang menjadikan api marak itu membakar keseluruhan ceritera.

Faridun (bukan nama sebenar) yang dikasihi,

Dalam kalbu yang dingin ini, aku sendiri masih mencari damai sebuah pertemuan. Manis sebuah persahabatan. Makna sebuah keikhlasan.

Dan jika ini terakhir kali, hiasilah pertemuan itu dengan kemanisan. Dan, berikanlah perpisahan itu suatu perpisahan yang tidak pernah menggambarkan kedukaan.

Aku merayu padamu, andai ini yang kau beri, akan ku terima seadanya. Cukuplah sengsara yang berkaca. Usah lagi memberi hampa lara dalam hidup ini.

Moga kita bersua lagi. Terima kasih kerana melayani karenahku. Barangkali aku tidak layak menemanimu tatkala ada duka yang mengundang diri. Barangkali aku adalah insan yang pertama menyakiti hatimu itu. Oleh itu, dengan nama Tuhan Yang Maha Pengampun, aku mengharapkan keikhlasanmu itu memberi maaf padaku.

Barangkali, kesilapan itu banyak mengundang penderitaan padaku sendiri. Mungkin caraku langsung tidak mengena dengan kehendak hatimu. Aku tersilap langkah di dalam bertindak.

Tuhan...kembalikanlah Faridun (bukan nama sebenar) seperti dulu...

Yang mengerti makna sebuah persahabatan. Yang mengerti kasih seorang insan. Yang mampu tersenyum di kala duka. Yang mampu gembira di kala sengsara menggigit benih-benih diri seorang hamba.

Namun, jika perpisahan ini yang menjadi pilihanmu, akan ku terima segalanya. Moga ada peluang kita menikmati kemanisan hidup selepas ini. Dan, aku barangkali tidaklah seperti hari ini. Yang mampu membuat insan tersenyum dalam hidup. Yang mampu memberi erti dalam makna hidup.

Maafkan daku yang terakhir kali.

Salam Kerinduan yang berpanjangan

Yang masih menyayangi…
Syafiq Zulakifli

Tambahan :
Surat Kemaafan ini saya tulis suatu ketika dahulu. Pada waktu itu, sedang rimas dibelai kekusutan diri. Oleh yang demikian, sukalah dinyatakan bahawa, surat kemaafan ini tiada kena-mengena yang hidup ataupun yang mati. Ini adalah satu catatan yang saya ingin perkenalkan kepada saudara pembaca; bagaimana menulis warkah atau surat.

Artikel akan datang :

1) Surat Untuk Axxxx (nama sebenar)


1 comment:

rahmahmokhtaruddin said...

kenapa ya?
sedih sangat surat awak ni..
sarat dgn rs rindu awak untuk sahabat awak tu..