Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Saturday, November 15, 2008

Imtihan, Berlabuh Dan Kerjaya

Imtihan,Berlabuh,Dan Kerjaya
i
Dihitung-hitung waktu dan masa yang berlalu, kita sudah tiba di pertengahan bulan November. Pastinya peluang, masa dan ruang yang ada untuk ‘bermain-main’ sudah tidak lama. Hanya beberapa minggu lagi (hitung sendiri) peperiksaan semester pertama akan berlangsung. Saya seperti juga rakan-rakan yang lain.
Punyai amanah ilmu yang perlu dipikul. Dalam mengejar kamus kehidupan yang kadang-kadang ada turun naiknya, semangat untuk menjadi seorang mahasiswa yang lengkap dengan role model Islam itu sentiasa menjadi azam yang tersimpul dibenak kalbu.
Barangkali, kita bukan seorang mahasiswa yang hanya polos semata-mata. Dijadikan batu kepada masyarakat. Malah pada tanggapan saya, amat ‘mustahil’ jika graduan daripada lepasan Timur Tengah ini hanya bertenggek-tenggek di tempat yang tidak sepatutnya.Kembali ke titik asal.Untuk semester pertama ini, saya bersama teman-teman akan mengulati beberapa madah. Di antaranya Tafsir Ayat Ahkam, Balaghah dan Adab, Bahasa Inggeris dan Qawaid Feqhiyah. Bukan mudah untuk mudah. Tetapi jikalau sesuatu yang dianggap mudah itu dipermudahkan, nah berikan sahaja hasilnya nanti.
Oleh yang demikian, ini nasihat buat diri dan semua, andai ada ruang yang tidak dipenuhi, maka insaflah. Jika ada peluang yang dimungkiri, bertaubatlah. Dan, andai ada masa yang dicalari, berfikirlah.
Tambahan : Kepada teman-teman yang masih lagi di Malaysia jangan lupa kuliah telah bermula. Tak kan nak datang untuk periksa sahaja. (Kes ‘cemburu’ lihat orang lain pulang lama sangat)
ii
Mac 2008 yang lalu, kali ketiga saya menaiki takhta sebagai seorang pemimpin pelajar. Dan ruang itu masih belum berakhir sehinggalah proses ‘Pencalonan Kepimpinan Badan Pengurus PMRAM 2009’ akan berlangsung. Jika tidak ada halangan yang besar, sekitar satu atau dua minggu daripada sekarang, pencalonan itu akan dibuka.
Maka, berbondong-bondonglah kalian mencalonkan kepimpinan yang baharu. Saya orang lama dan akan juga berlabuh daripada tirai kepimpinan. Cukup! Bas! (Kata arab Mesir) Makanya,ruang itu nanti akan diisi pula oleh generasi baharu yang masih ‘empuk’ umurnya, masih ‘ranum’ kekuatannya. Itu doa saya.
Semenjak dipilih untuk menjawat beberapa taklifan di sini, ramai kalangan kepimpinan saya sendiri telah pulang membawa satu sinar yang baharu di Malaysia. Ada yang sudah bergelar, selebriti (RTM1,ASTRO OASIS, TV9), ada pula yang sudah bergelar seorang pegawai di Jabatan Mufti dan ada pula yang sudah mengisi ruang berkhidmat di Bank Negara Malaysia. Paling istimewa, seorang teman yang punya wawasan sehingga berjaya membuka ‘Al-Hira Learning’ yang menjurus ke dalam bidang konsultan dan pengurusan akademik. Tahniah.Itu semua rezeki kalian. Rezeki kita tidak tahu lagi.
Beberapa hari saya tidak dapat mencapai pautan blog Abang Faisal Tehrani. Kenapa ya? Ada orang sabotaj? Entahlah.
iii
Ramai bertanya saya, “Tahun depan pulang selepas tamat bergelar graduan, saudara mahu jadi apa?”Itu di antara persoalan yang paling sukar saya jawab. Tetapi saya mahu hidup di dalam kerjaya buku. Tidak kira sama ada perkara itu mudah atau tidak, saya mahukan kerjaya ‘buku’.
Apa ada dengan buku? Ini jawapan saya.
Pertama, saya boleh sahaja menyambung pengajian ke peringkat Ijazah Sarjana kerana ruang itu memperkenalkan saya dengan buku baharu. Tetapi bidang apa? Kedua, dunia kerjaya seorang editor. Editor juga bermain dengan buku. Editor menyemak buku, menulis dan sebagainya. Pastinya itu di antara tugas yang akrab dengan jiwa.Ketiga, guru. “Ha! Guru!” Tukas seseorang yang mematikan semangat saya berbicara. Guru juga di antara insan yang mampu bermain dengan buku. Di antara pengalaman paling besar yang saya peroleh adalah ruang membaca lebih luas sekiranya anda menjadi seorang guru.
Keempat, penulis. Itu di antara kerjaya paling ganas. Mahu jadi penulis? Penulis mana ada gaji tetap? Penulis tidak boleh kaya. Penulis bla..bla..bla.. Itu jawapan anda. Tapi, jawapan saya. Penulis itu juga adalah kerjaya. Mungkin kerjaya sampingan atau kerjaya hakiki.
iv
Imtihan! Periksa! Saya tidak ada masa! Salam!

No comments: