Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Wednesday, August 27, 2008

Persidangan Mahasiswa Islam Sedunia : Apa hasilnya?

Perwakilan sedang berinteraksi dengan audien.

Selepas Persidangan Mahasiswa Islam Timur Tengah (PERMIT 07) tahun lalu, pada tahun ini Persidangan Mahasiswa Islam Sedunia mengambil tempat. Bertempat di Dewan Kristal, Saly Mall, Madinah Nasr, persidangan ini memberi ruang yang terbuka kepada semua mahasiswa di antara Mesir, Jordan, United Kingdom, Yaman, Maghribi, dan Syria bertukar-tukar pendapat dan pandangan di dalam memastikan kemajuan dan peningkatan nilai ilmu dan thaqafah diterapkan secara langsung.

PMRAM yang merupakan penganjur kepada program ini sekaligus berjaya memastikan pemahaman dan gemblengan tenaga berpasukan terus dibina dengan menyatukan rangkaian pemikiran. Ini terbukti dengan beberapa pembentangan kertas kerja yang diadakan beserta dengan deklarasi yang terus digilap bagi merealisasikan hasrat mahasiswa Islam di rantau luar negara tidak hanya lena dibuai dengan arus pemodenan semasa.


Tinjauan saya mendapati sebahagian besar peserta berjaya menyatukan pemikiran di antara golongan agamawan dan profesional di dalam memastikan gerak kerja sebagai mahasiswa Islam Malaysia di luar negara sentiasa wujud. Realitinya peranan mahasiswa luar negara seharusnya dimainkan tanpa memikirkan apakah hasilnya nanti. Namun, daripada sudut pemahaman pemikiran di luar bidang kuasa ini, keyakinan kita membentuk gerakan generasi untuk menyumbang kepada masyarakat itu sudah hampir-hampir tiba ke arah yang positif.

Sebanyak lapan resolusi yang dipersetujui oleh semua ketua delegasi di dalam persidangan ini. Semestinya peranan Sekretariat Mahasiswa Islam Asia Barat (SMART) menjadi amanah utama yang perlu ditekankan agar tidak ada lagi anasir-anasir musnah yang menjadi jurang di antara negara-negara ini.

Perasmi penutup di dalam ucapan rasminya mengingatkan mahasiswa bahawa keperluan mahasiswa menguasai bahasa Arab adalah cukup penting pada waktu ini.

"Sudah sampai masanya kita menghayati, mendalami dan menguasai bahasa Arab secara total".

Kuasa mahasiswa Islam di luar negara menjadi benteng kekuatan kerana bahasa ini bakal menjadi bahasa dunia yang akan menenggelamkan pemikiran dan dakyah songsang masyarakat yang sentiasa berkecamuk.

Hasilnya nanti, istilah muqabalah, muzakarah dan mubahalah tidak lagi terbelit lidah disebut oleh rakyat Malaysia.


No comments: