Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Monday, August 25, 2008

Penulis, Masa Depan, Tuntutan Peribadi

Sambutan Hari Kemerdekaan kali-51.
(Terpegun melihat persembahan dari Aceh)


BARANGKALI, jika diizinkan saya menulis catatan peribadi - saya adalah insan yang mampu menulis catatan peribadi dengan panjang. Bukan ingin bercerita santai, tetapi sekurang-kurangnya pengalaman, perit-getir itu saya rakamkan di dalam diari peribadi.

SEBERMULA dari kecil, meningkat dewasa sehinggalah kini, semua catatan itu benar-benar saya simpan dalam kotak peribadi. Jika diberikan dacing kepada saya (bukan dacing Barisan Nasional) saya beranggapan bahawa catatan itu tentunya meraih timbangan berat ke arah kisah-kisah duka.

Tetapi semua itu saya anggap sebagai rencam peribadi. Jika dinamakan ujian, pastinya ujian itu Allah tentukan. Sebab itu, saya yakin bahawa itu semua takdir dan ketentuan Allah. Tetapi, ketentuan dan takdir itu sebenarnya dan sepatutnya saya yang lakarkan. Walaupun demikian, saya harus mengucapkan terima kasih kepada mereka yang mengenal saya sebagai seorang 'abid' bahawa tidak dapat tidak pengakuan dan keyakinan tentang hak itu terpaksa diterima.

Menghalang

Tentu sahaja saya menjadi bahan fitnah buat masa ini. Difitnah itu, difitnah ini. Atas satu nama, iaitu Allah saya berkeyakinan bahawa semua fitnah itu adalah sesuatu yang bukan datangnya daripada saya. Saya sudah melakukan yang terbaik. Malah, memikirkan yang terbaik bukanlah sesuatu yang mudah apatah lagi di dalam keadaan terdesak ini.

Apa sebenarnya yang menghalang perjalanan kehidupan saya ini? Saya pun tidak ketahuan. Barangkali juga semua itu sentiasa akan menjadi fitnah terhadap diri.

Seperkara yang harus dijelaskan, permusafiran saya hampir-hampir rebah semenjak tahun lalu. Ianya langsung memberi tamparan kepada diri. Desakan yang kuat, penafian yang hebat, fitnah yang berat, kehidupan yang tersalah, semua itu menjadi cerminan hidup. Namun, saya bersyukur kerana saya dipertemukan dengan dunia baharu iaitu pendidikan luar sedar yang tidak ada di dalam kamus pendidikan dan pelajaran.

Apapun, biar itu menjadi pengalaman dan memori yang tidak pernah bernilai. Usah dipaksa manusia menjadi harimau, jika gagal berubah watak. Jangan diganggu bara yang merah kerana panas bakal menerkam jiwa.

Kisah ini saya tinggalkan kepada semua bahawa menulis, masa depan dan tuntutan peribadi itu suatu permasalahan!

No comments: