Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, August 12, 2008

Baca Artikel Dalam Majalah Fityan PMRAM

Nur Islam tidak sama dengan nur azhari

METOD DAKWAH : Mahasiswa Islam Perlu Berubah
Oleh : Syafiq Zulakifli

Dakwah merupakan suatu tuntutan yang besar; meliputi aspek-aspek duniawi dan ukhrawi. Islam mengakui bahawa metod dan cara dakwah setiap individu itu berbeza. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

“Barangsiapa antara kamu melihat kemungkaran hendaklah dicegahnya dengan tangan. Jika tidak berdaya hendaklah dicegahnya dengan kata-kata dan jika tidak mampu hendaklah dicegahnya dengan hatinya. Dan mencegah dengan hati adalah tanda selemah-lemah iman (Hadis Riwayat Imam Muslim)

Kefarduan dakwah ini tentunya sebati dengan jiwa seorang mahasiswa Islam. Kita telah pun diajar tentang perihal dakwah yang berkesan terhadap mad’u untuk dibentuk menjadi seorang Islam yang sebenar.

Semua orang yang bergelar manusia tentunya mempunyai perasaan dan jiwa. Tentunya, uslub yang ditunjukkan oleh pendaie pada hari ini belum mampu untuk meyakinkan orang lain tentang teknik yang diperkenalkan dan dibawa. Mengajar orang melakukan kebaikan bukanlah suatu yang mudah. Lebih-lebih lagi mengajar dan mendidik mereka yang sudah faham tentang Islam namun bermati-matian tidak mahu memperjuangkan Islam sebagai agama.

Dakwah mempunyai teknik dan metod tersendiri. Bukan semua insan yang digelar hamba mampu menjalankan misi ini dengan berkesan dan baik. Tentu sahaja banyak halangan dan cabaran yang seharusnya diteroka demi memastikan teknik yang disampaikan berkesan dan mendapat perhatian.

Sebagai seorang pendakwah, tentunya personaliti diri adalah umpan utama di dalam perlaksanaannya. Ini dilihat daripada beberapa ceramah-ceramah perdana Islam yang dianjurkan oleh mana-mana pihak pun menyaksikan bahawa keperibadian yang unggul merupakan kunci utama kepada kejayaan metod dakwah seseorang.

Kita perlu yakin dan percaya, bahawa sikap selekeh, baju yang tidak gosok, mulut berbau malah pakaian yang buruk bukan lagi menjadi perhatian mad’u kita. Sesungguhnya perkara ini merupakan satu elemen yang tidak boleh tidak hendaklah dipertingkatkan dari semasa ke semasa.

Masyarakat pada hari ini bukan lagi golongan kelas rendah dan kelas bawahan. Malah, kelahiran golongan profesional yang semestinya mahu mendasari Islam merupakan cabaran besar yang mendatang kepada kita.

Justeru, adalah tidak molek jika sebagai pendakwah ciri-ciri ini diabaikan lantas menjadi fitnah bahawa golongan pendakwah tidak berkeperibadian seperti yang diajar oleh al-Quran.

Perubahan ini seharusnya dilatih dan dikaji dari semasa ke semasa. Teknik pertuturan, cara penyampaian, kaedah baru yang lebih berkesan seharusnya dikaji dan diperhebatkan dengan lebih kukuh agar dakwah Islam itu dapat tersebar dengan jayanya.

Persiapan yang kukuh terhadap nilai-nilai Islam dan agama perlu agar suatu masa nanti golongan azhari menjadi tempat rujukan utama di dalam pengurusan Islam di Malaysia. Semua perkara ini perlukan latihan yang berterusan. Kaedah demi kaedah baru perlu diperkenalkan agar generasi hari ini akan pulang membawa satu metod perlaksanaan baru yang mampu digunakan dan dipersembahkan kepada golongan cendiakawan yang berprofil tinggi dan bukan lagi pendengar bawahan dan picisan.

Sedari itu, usaha ini perlu diperhebatkan dari segenap sudut sama ada yang bersifat teori atau praktikal. Sumber tenaga kepakaran yang terbentuk ini akan menjamin dakwah yang lebih berkesan pada masa akan datang. Seharusnya persatuan-persatuan yang beroperasi pada hari ini hendaklah melatih mahasiswa kita untuk ke hadapan di dalam misi memperjuangkan kalimah Allah ini.

TAMBAHAN :

13 OGOS - Saya akan menyampaikan TEKNIK PENGUCAPAN AWAM (Public Relation Skills) di Asrama Pelajar Kelantan, Hayyu Sabie, Kaherah. Mahasiswa dan mahasiswi yang ingin turut-serta dijemput bersama-sama. Tempat adalah terhad. Hanya 30 orang sahaja.


No comments: