Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, June 24, 2008

Sejarah dan Agama : Tema Terbaik Dalam Karya

Di Hadapan Pulau karya A Samad Said juga mengangkat tema yang berat

JIKA anda mahu jadi seorang penulis yang mantap (baca : mantop) - ayat Ustaz Zamri (AQ), anda perlu menulis tema yang bersangkutan dengan hal ehwal sejarah, politik dan agama.

Barangkali ada di antara kalian yang tidak bersetuju dengan pemikiran saya. Ya. Fakta ini adalah fakta yang benar. Dunia perbukuan kita adalah dunia yang penuh dengan pelbagai rencam. Ada unsur-unsur tahayul, unsur khurafat, SYIAH, WAHABI, dan macam-macam lagi perkara yang berjaya ditulis oleh seorang penulis.

Lihat sahaja, Novel "Tuhan Manusia" karya FT yang mengangkat tema pluralisme di samping kejahilan golongan yang tidak memahami Islam tercatat menerusi lembar Ali Taqi dalam perburuan menentang masalah Ustaz Aris yang dibincangkan secara lumat di dalam novel ini.

Tentu juga anda pernah menatap 'Manikam Kalbu' yang bercirikan Islam dan sejarah yang memungkinkan bahawa sesuatu tema itu berdiri teguh dengan kekuatan penulisan yang didasari dengan dua elemen ini.

Tentu anda kenal dengan Ahadiat Akasyah bukan? Seorang penulis yang sudah hampir 'terkenal' dengan karya-karya seksualitinya. Lihat sahaja Novel "Gigolo" yang dihasilkan, dan bermacam-macam lagi novel-novel pop yang langsung tidak menyuntik semangat pemikiran di dalam idea percambahan seorang penulis. Maaf kalau bahasa saya kurang sopan. Sedang saya seorang yang mahu mengajar diri bercakap 'lapis'.

Kedua, mengapa tema sejarah, agama dan politik ini dianggap sebagai penulisan ilmiah yang besar intinya? Kerana, dengan menulis bahan-bahan ini, penulis seolah-olah telah membuatkan pembaca berfikir dan merenung beberapa perkara baharu yang saya anggap sudah sampai ke tahap pemikiran yang sebenar. (jika anda berasa sudah dewasa)

Namun, jika anda seorang yang pakar dalam bidang komunikasi, jurutera, doktor dan sebagainya, tentu sahaja penulisan yang bersifat kematangan pemikiran menerusi dunia profesional dapat diutarakan di dalam penghasilan karya.

Ingat. Saya bukan hanya beromong-kosong di dalam memperjuangkan hak menulis novel sahaja, sedang anda perlu juga tahu bahawa penulis rencam di dalam sebuah artikel juga memainkan peranan yang penting menerusi tiga elemen ini.

Tentunya jarang mahasiswa kita mengkaji Sejarah Malaysia apatah lagi menanggapi bacaan luar sedar untuk mentelaah bab-bab berkenaan dengan politik dan sebagainya. Alasan mereka, "Beratlah."

Jika anda fikir berat, tandanya anda seorang yang dangkal.

No comments: