Nak Jadi Kerajaan Atau Pembangkang?

-seorang insan di hadapan komputer-

Di dalam satu program anjuran Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir (PMRAM), beberapa tahun yang lalu, saya pernah ditanya, siapakah idola anda?

Lantas, dengan berani yang menyatakan, Tun Dr. Mahathir Mohamad selaku Perdana Menteri Malaysia Keempat. Pada waktu itu, Tun sudah pun meletakkan jawatannya dan menyerahkan jawatannya kepada Pak Lah.

Peserta kedua ditanya oleh fasilitator, siapakah idola anda? Dengan takaburnya dia menjawab, "Tuan Guru Dato' Nik Aziz Nik Mat".

Tiba-tiba saya berfikir panjang. Adakah saya salah membuat perhitungan? Atau haramkah saya menjadikan Tun sebagai idola saya?

Persoalan ini hampir-hampir menewaskan pemikiran saya ketika itu. Mahu sahaja saya keluar daripada program PMRAM pada waktu itu kerana saya anggap hampir 90% peserta tidak sealiran dengan saya.

Hari ini, Tun bukan lagi ahli UMNO, namun ini tidak bermakna saya juga anti-UMNO. Itu keputusan Tun. Lantak apa saya. Saya ada pendirian bahawa, idola saya tetap Tun Mahathir. Biarlah saya dihina oleh pemimpin korupsi A atau pemimpin poyo B, saya tetap saya.

Politik Malaysia ini adalah politik paling banyak adegan dan babak-babak drama telenovela. Ada tangisan, ada gelak ketawa, ada maki-hamun, ada macam-macam lagi. Aduh! Mungkin anda yang sukakan politik itu, mahu cari glamour, mahu makan duit rakyat, mahu itu dan ini.

Sedang saya, seorang mahasiswa terpelajar yang masih memikirkan bahawa mencegah kemungkaran dan menyeru kebaikan adalah lebih utama daripada yang lain-lain. Biarpun kita jadi kerajaan atau pembangkang yang penting kita adalah seorang Islam yang tahu mendaulatkan agamanya.

Dan, sebab itulah kita harus membuat pilihan, bukan cakap main hentam sahaja. Fikir!



Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim