Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, May 09, 2008

Kita Masih Lagi Tidak Berilmu

PENANGAN apakah yang menggugah rasa. Iri hati mungkin. Atau keterpaksaan yang membelenggu diri. Tapi untuk apakah itu semua? Adakah semata-mata cerita derita Myanmar setelah tersepak dengan penampar Taufan Nigris ataupun apa dan apa?

***

KITA sebenarnya tidak punya ilmu. Ya! Ilmu kita terlalu dangkal. Membicarakan soal hukum-hakam apatah lagi. Sedang begitu, kita sudah puas disuapkan dengan pujuk rayu syaitan yang durjana.

Mengumpat. Ertinya kira bercerita tentang orang lain. Yang dasarnya, ilmu kita juga kurang. Kita kurang membaca tentang salafi. Kita juga kurang mengkaji tentang wahabi. Yang kita tahu, kritik-kritik-kritik. Oh! Terlupa, kita bukan ahlinya untuk berbicara soal-soal begini.

Sastera juga mengajar kita menjadi seorang pengkritik. Siapa kata di dalam sastera tiada kritikan. Malah dalam sektor pendidikan sastera atau apa-apa sekalipun hal berkenaan kritikan merupakan sesuatu yang amat utama.

Saya paling 'menyampah' ada mereka yang minat menjadi pengkritik tetap. Ini bermakna, mereka terbelai dengan asuhan Akademi Fantasia yang mengajar orang mengkritik. Ya! Mengkritik kekadang bukan atas dasar ilmu. Bukan juga atas dasar pemikiran. Kitakan ada Rasul. Bukan Rasul yang suka geli-geli. Sini-sana menjaja 'adik' sendiri.

Kita punya Rasulullah (selawat dan salam buat junjungan Besar Mulia dan para sahabatnya) yang diutuskan untuk memberi petunjuk kepada sekalian alam.

Allah berfirman; "Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari kaum kalian juga."

Anda kata syiah salah, wahabi salah, salafi teruk, haram makan babi, dan macam-macam lagi. Ada bukti? Mungkin ada. Tunjukkan. Dalil al-Quran tentunya yang mengharamkan babi. Makan babi itu haram! Tapi, kita boleh bela babi tau! Ternak babi! Dan, jaga macam kawan kita sendiri yang sudah peliharanya. (habislah aku...memang kena shoot punya kes ni)

Tapi, saya tak nak bicarakan itu semua. Yang saya mahu bicara adalah, fikiran kita. Jangan sempit sangat. Janganlah bicara soal-soal furu' sangat. Rehatkan minda anda. Tenangkan jiwa anda yang kusut itu.

Ini apabila orang sibuk cerita tentang Syiah, kita pun sibuk juga cerita.

"Eh! Faisal Tehrani tu syiah ke?"

Erm. Jika anda tanya saya, saya akan jawab; anda tidak mengkaji dan membaca. Jangan suka tuduh-tuduh orang. Ilmu sedangkal tilam murah mahu bicara lanjut tentang masalah-masalah Syiah. (Ni saya cerita tentang saya. Jangan terasa pula ya!)

Dan, sebab itulah saya katakan pada anda, ilmu kita masih lagi cetek.

(2)
Jadilah orang yang baik.

Kita juga suka sangat bicara tentang masalah orang.

"Eh! Kawan kau tu hipokritkan?"

"Ya! Dia memang hipokrit. Tapi, lebih dahsyat daripada kau."

Saya juga suka cakap-cakap lepas pada orang, supaya orang tidak anggap mereka sahaja yang baik. Kerana, untuk menjadi seorang yang baik, tentunya memang sesuatu yang sukar. Apatah lagi kita sering dihidangkan dengan keburukan orang, kejahatan orang, kemaksiatan orang.

Tidak pernahkah kita terfikir, mengapa kita tidak mahu jadi baik seperti orang lain yang mampu lebih baik daripada kita.

Saya cuba kupas pemikiran saya sendiri. Ilmu saya masih cetek tentang agama. Tapi, kalau cerita bab sastera, sampai esok kawan saya cakap tak akan habis kerana pemikiran saya pemikiran sastera.

Anda sudah tetapkan pemikiran anda? Pemikiran anda tentunya pemikiran yang baik-baik. Elok la tu.

Istighfar banyak-banyak selepas menulis artikel ini.


No comments: