Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, January 08, 2008

Subjek Kesusasteraan Perlukan Perubahan

Oleh: Ammu Amni

Kesusasteraan Bahasa Melayu adalah salah satu matapelajaran yang diajar di sekolah pada peringkat STPM. Malah, para pelajar menengah rendah pula telah didedahkan lebih awal dengan Kompenan Berdasarkan Sastera (KOMSAS) semenjak dari tingkatan satu lagi. Hal ini dilihat sebagai kewajaran Kementerian Pelajaran Malaysia menetapkan penggayaan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) sebagai agen utama di dalam mengetuai silibus matapelajaran ini.

Namun, ada beberapa pihak sudah tidak senang lagi dengan komponen ini. Malah, ada yang mempertikaikan dasar DBP memilih karya. Saya sependapat dalam masalah ini. Namun, bukanlah tanggapan penulis sekadar melontarkan batuk ditangga dan mengherdik sesama sendiri lantas tiada sokongan dan galakan untuk memartabatkan kesusasteraan Melayu sebagai teras jatidiri bangsa dan budaya.

Melihatkan fenomena ini menjadi topik hangat sesetengah pihak terutama golongan akademik, penulis tercuat seketika meneliti ke'malap'an sastera yang harus ditangani. Justeru, beberapa cadangan perlu diambil perhatian sewajarnya.

1. Komponen Sastera adalah komponen yang menarik. Pelajar boleh berinteraksi dengan sebaiknya melalui audio video di sekolah. Bilik ABM (Alat Bantu Mengajar) dan Pusat Sumber Sekolah (PSS) perlu digerakkan. Para pelajar perlu diberi latihan yang bukan sahaja teori semata-mata malah menekankan aspek pembelajaran sebagai praktikal.

Contoh : Penghayatan teks drama boleh dilakukan dengan mementaskan drama tersebut sebagai drama pentas sekolah. Juga, menjadikan genre cerpen dan puisi sebagai teknik gaya P&P yang berkesan.

2. Dewan Bahasa dan Pustaka perlu menyedari akan kewujudan para pelajar yang berminat di dalam sastera. Justeru, sewajarnya DBP mengambil peluang mengadakan road-show di semua sekolah menengah dan menampilkan tokoh-tokoh sastera tanah air sebagai medium perlaksanaan memperjuangkan semangat dan gelaran 'orang sastera' di kalangan mereka.

3. Kementerian Pelajaran dicadangkan memberi peluang mata pelajaran bahasa Melayu khususnya pendidikan sastera diajar melalui beberapa kaedah yang baru setanding dengan perkembangan semasa tanah air. Kelas pendidikan sastera perlu diwujudkan. Contoh : Tingkatan 1 Sastera. Dan, pelajar-pelajar ini akan mempelajari teknik penulisan, pementasan, penulisan skrip, dan sebagainya melalui satu matapelajaran tambahan yang diajar di dalam kelas tersebut. Hakikat ini disedari oleh penulis apabila melihat wujudnya kelas Tingkatan 1 Okestra dan 1 Simfoni yang menekankan aspek muzik. Bukankah para pelajar ini akan menelusuri bidang seni selepas pendidikan menengah dan menjadikan Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan (ASWARA) sebagai modal pendidikan masa depan.

Justeru, peluang ini wajar difikirkan oleh pihak-pihak yang terbabit. Semua pihak perlu berubah!





No comments: