Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Sunday, January 20, 2008

Parti Mahasiswa Negara - Layakkah Budak-Budak Jadi Pemimpin


Parti Mahasiswa Negara (PMN) yang berangan-angan untuk menjadi ahli politik untuk Pilihanraya Umum (PRU) kali ke-12 akan terus tetap meneruskan misi tersebut. Hal ini diakui oleh beberapa sumber berita yang diperoleh - memaksa beberapa pihak (baca: saya) mempertahankan agar ia tidak diteruskan.

Beberapa hari yang lalu, apabila saya bersama-sama conference berkenaan PMN ini, muncul beberapa pihak yang mengesahkan mereka selaku pengendali program dan slot. Malangnya, mereka yang berada di dalam laman tersebut (baca: pengendali) adalah seorang mahasiswa yang terus berangan-angan ingin menjadi seorang pemimpin sedangkan jika kalian mendengar ucapan yang dilakukan adalah cukup rendah tahap pemikiran mereka.

Mudah juga saya katakan, ada pengendali yang teragak-agak di dalam berhujah serta terpaksa berselindung di sebalik angan-angan itu.

Nah! Kita perhatikan angan-angan seorang mahasiswa ingin menjadi wakil rakyat hanya akan memperjudikan golongan belia yang semata-mata berjuang mempertahankan suara orang muda. (baca : angan-angan terlampau)

Bukan ingin menemplak golongan sendiri, tetapi inilah hakikat bahawa kerosakan akhlak pemuda hari ini disaduri dengan elemen-elemen yang menghukum semata-mata. Fahaman yang dangkal terhadap nilai-nilai moral Islam sendiri masih belum berdiri kukuh, namun angan-angan mendabik dada sebagai seorang wakil rakyat sudah menggunung.

Saya tidak nampak di mana kelebihan mahasiswa sebagai seorang wakil rakyat tetapi angan-angan mereka ini hanya akan ditertawakan oleh sebilangan kanak-kanak dengan hanya berkata;

"Abang nak bagi kami makan apa? Mee maggi sahaja?"

No comments: