Parti Mahasiswa Negara - Layakkah Budak-Budak Jadi Pemimpin


Parti Mahasiswa Negara (PMN) yang berangan-angan untuk menjadi ahli politik untuk Pilihanraya Umum (PRU) kali ke-12 akan terus tetap meneruskan misi tersebut. Hal ini diakui oleh beberapa sumber berita yang diperoleh - memaksa beberapa pihak (baca: saya) mempertahankan agar ia tidak diteruskan.

Beberapa hari yang lalu, apabila saya bersama-sama conference berkenaan PMN ini, muncul beberapa pihak yang mengesahkan mereka selaku pengendali program dan slot. Malangnya, mereka yang berada di dalam laman tersebut (baca: pengendali) adalah seorang mahasiswa yang terus berangan-angan ingin menjadi seorang pemimpin sedangkan jika kalian mendengar ucapan yang dilakukan adalah cukup rendah tahap pemikiran mereka.

Mudah juga saya katakan, ada pengendali yang teragak-agak di dalam berhujah serta terpaksa berselindung di sebalik angan-angan itu.

Nah! Kita perhatikan angan-angan seorang mahasiswa ingin menjadi wakil rakyat hanya akan memperjudikan golongan belia yang semata-mata berjuang mempertahankan suara orang muda. (baca : angan-angan terlampau)

Bukan ingin menemplak golongan sendiri, tetapi inilah hakikat bahawa kerosakan akhlak pemuda hari ini disaduri dengan elemen-elemen yang menghukum semata-mata. Fahaman yang dangkal terhadap nilai-nilai moral Islam sendiri masih belum berdiri kukuh, namun angan-angan mendabik dada sebagai seorang wakil rakyat sudah menggunung.

Saya tidak nampak di mana kelebihan mahasiswa sebagai seorang wakil rakyat tetapi angan-angan mereka ini hanya akan ditertawakan oleh sebilangan kanak-kanak dengan hanya berkata;

"Abang nak bagi kami makan apa? Mee maggi sahaja?"

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim