Menjawab Isu

Saya harap saudara sasterawan beristighfar dengan apa yang berlaku. Malah, saya rasa ini adalah kontroversi yang paling panas sekali. Saya pernah diminta untuk menutup artikel blog tersebut, namun atas dasar perjuangan sendiri dan tidak akan merampas pendirian diri, lantas saya gagahkan juga.

Saudara sasterawan masih boleh fikir, di mana rasional saya berbuat demikian. Malah, desas-desus mengatakan saya antara penulis paling 'mengarut' sudah biasa digunakan. Saya anggap ini sebagai teguran yang amat signifikan terhadap diri. Lantas, apa salahnya kita ditegur.

Untuk pengetahuan, bukan masalah 'saya' sebagai penulis untuk menilai kelemahan diri. Dalam pandangan sudut yang berbeza saya akui perkara ini. Namun, kekadang 'tafsiran' yang salah hanya boleh mendatangkan ke'marah'an semata-mata.

Saya tinggalkan saudara dengan kata-kata berikut;

Orang pandai adalah orang yang bijak membahagikan masanya, pelajarannya, dan kerjayanya dalam satu-satu masa dengan baik manakala orang bodoh adalah orang yang tidak membahagikan masanya dengan bijak lantas kerjayanya akan menjadi songsang.

"Mari lahirkan lagi artikel songsang ini."

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim