Cipta Peribahasa


Ruangan Sudut Pandai Bahasa sudah lama tidak menjelma. Pun begitu, kali ini saya akan berikan satu lagi pedoman bahasa yang dianggap serius. Saya berkunjung ke laman blog seorang sahabat, wah puja -memuja saya nampaknya di dalam laman blog beliau. Terima kasih kepada Taufiq Adib yang memberikan sesuatu 'point' kepada saya.

Ada beberapa perkara yang perlu ditulis di dalam ruangan kali ini. Pun demikian, saya memetik beberapa perkara yang dirasakan perlu diulas daripada blog beliau. Beliau menukilkan satu peribahasa baru iaitu "Masa Itu Umpama Kilat." Adakah salah peribahasa sebegini?

Jawapan saya, tidak! Malah ini adalah salah satu pemikiran baharu. Saya pernah membaca beberapa hasil tukangan penulis veteran yang amat risau berkenaan peribahasa lapuk yang masih lagi digunakan sehingga hari ini. Tetapi tidak bermakna, peribahasa lama sudah tidak sepatutnya digunakan. Malah, peribahasa lama adalah keperibadian seni orang-orang sastera lama.

Hasilnya, saya membuat kesimpulan bahawa pemikiran Saudara Taufiq Adib ini wajar diterima.

Saya pernah menghadiri bengkel penulisan yang dibimbing oleh Puan Zaharah Nawawi. Beliau amat mengesyorkan anak-anak didiknya menulis falsafah-falsafah baru yang belum dikemukan oleh dunia.

Sebagai contoh, peribahasa lama, bagai aur dengan tebing. Namun, tidak salah bukan kini kita menggunakannya sebagai bagai cpu dengan pc. Saya berkata di dalam aspek pemikiran baharu, bukan mencela sastera dan peribahasa lama.

Dan, kita seharusnya mempelajarinya satu demi satu.

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

JOM KE MESIR