Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Thursday, December 27, 2007

Sakit?

Oleh : Ammu Amni

Kecoh bagai gempa bumi yang berlaku. Terkadang gelak sendiri. Tetapi, terima kasih kepada mereka yang amat prihatin. Benar! Saya sakit namun tidak dimasukkan ke hospital seperti yang dikhabarkan oleh seorang sahabat. (baca : mana la dia dapat berita palsu tu?)

Tetapi sekadar berseloroh, saya membenarkan bahawa saya sakit. Nama penyakit saya kurang pasti. Namun saya beranggapan ini adalah sesuatu sakit yang biasa. Selesema. Tidak besar bukan? Dan, tanpa perlu datang seorang doktor atau jururawat ke rumah. Namun, terima kasihlah kepada Ustaz Hairul yang beria-ia nak sangat datang dan menemani saya.

Yang paling terharu, siap masakan untuk saya. Tu yang terpaksa letak gambar dia ni. (baca : macam tak ikhlas je)

Apapun, terima kasih. Saya sudah sihat seperti sedia kala dan boleh study seperti biasa.

Apabila sebut tentang study ni terasa janggal pula. Kerana, saya tidaklah seteruk kawan-kawan yang terpaksa berhempas pulas pagi petang siang dan malam untuk menghadap kitab. Beberapa hari lepas, ketika kali pertama membuka kitab saya tension sendiri.

"Waduh!!! Masakan aku tidak lulus madah ini?" Pelikkan? Kehairanan itu masih membelenggu diri sendiri.

Tidak mengapa, itu saya terima dengan hati yang terbuka. Semalam juga, ketika sakit sedang menyerang, saya dikejutkan satu berita yang amat panas!

Mama tuan rumah akan naikkan harga LE 700.00 untuk sewa bulan mendatang. Terlalu tinggi bagi saya. Entahlah. Nanti saya fikirkan sendiri bagaimana menyelesaikan masalah ini. Saya tidak mahu menganggu konstrenrasi kawan-kawan yang akan menghadapi peperiksaan awal tahun depan. Tapi, sekadar cerita itulah nasib yang dialami.


Dan hari ini, selepas penat pulang dari pejabat PMRAM, saya kebosanan. Lalu kebosanan itu digantikan dengan order pizza dari Baladina (kedai arab yang jual kusyari). Di sini, pelajar - pelajar Malaysia boikot Pizza Hut jadinya terpaksalah menjamah pizza jenis lain. Secara peribadi, tak ada masalah. Bahkan, ianya hampir serupa.

Bosan ketika menunggu ahli bait yang tidak berada di rumah. Tidak mengapa. Semuanya sedang sibuk mentelaah pelajaran di rumah-rumah kawan atau sedang berhangat untuk peperiksaan. Dan sedari itu, saya juga keseronokan kerana boleh berkarya lebih. Mana tidaknya, untuk menulis memerlukan satu suasana nyaman dan senyap tanpa diganggu. Dan ini seolah-olah salah satu teknik.

Dan dalam kebosanan ini juga, menyebabkan saya kini terpaksa meladeni Ayat-Ayat Cinta. Ya lah, dengar cerita novel ini bakal ditayangkan. Oleh itu, tidak wajar untuk saya melepaskan untuk membacanya. Wah! Romantis sungguh ketika membacanya. Terima kasih kepada tuan punya novel, Ustaz Firdauz Noh (ahli bait sendiri) yang memberi pinjam untuk saya.

Saya sudah dengar dua kritikan untuk novel ini. Pertama, abang Faisal Tehrani sendiri ketika di Hotel Mandarin Court, bulan Ogos lalu. Kedua, Ustaz Hairul sendiri yang curi-curi membaca novel ini.

Oleh itu, saya akan kritik selepas ini.

JADUAL

Jumaat : Saya akan ke mator mengambil seorang rakan yang tiba dari Malaysia.

Sabtu : Saya akan menghantar seorang rakan yang akan ke XXX dalam masa terdekat.

No comments: