Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, November 20, 2007

Menghayati Sejarah


Beberapa hari ini saya menggulati buku sejarah. Mungkin ada yang pelik lantas mengatakan, "ustaz berada di lain bidang." Saya ketawa kecil. Ini senario kecil mahasiswa Al-Azhar yang sudah tampak pelik pada diri saya sendiri.

Baru-baru ini ketika menghadiri Seminar Penulisan Cereka di ASWARA, Dr. Sohaimi telah menerangkan kepada kami bahawa sejarah juga adalah sebuah pemikiran. Mengapa tidak? Sejarah dikatakan sesuatu yang subjektif dan boleh ditafsirkan. Justeru, tidak hairanlah mengapa karya yang berbentuk sejarah seperti 1515 (FT), Si Bongkok Tanjung Puteri (Latip Talib), Surat Surat Perempuan Johor (FT), Nama Beta Sultan Alauddin (FT), dan bermacam-macam karya lagi yang diiktiraf sebagai sebuah karya historogical power pada hari ini.

Sejarah Saya

Ada sesuatu yang mengusik fikiran. Perkara ini juga sudah lama merapu di benak saya. Bukankah menulis autobiografi itu sebuah bahan sejarah untuk mengaplikasikan sebuah jurnal cerita yang panjang. Pernahkah kalian membaca Warkah Eropah (karya A Samad Said) yang memuatkan perjalanan A Samad Said ketika berada di sana. Kebanyakan karya tersebut merupakan hasil tulisan penulis ketika berada di Eropah dengan beratus-ratus surat kepada isteri beliau (Salmi Manja).

Kita punya sejarah sendiri. Tentunya ada yang suka, duka, tawa dan manja. Ianya adalah sebuah sastera agung dan jika dikumpul berhari-hari tidak mustahil ia menjadi sebuah karya agung lewat membacanya sebagai sebuah bahan ilmiah suatu hari nanti. Saya termangu seketika memikirkan perjalanan "Ayat-Ayat Cinta" yang menjadi novel best seller baru-baru ini. Bukankah perjalanan hidup Fahri dikhabarkan melalui novel ini?

Sesuatu yang menarik bukan sahaja tampak menarik seperti biasa, namun ia sebagai jalan cerita ringkas yang mampu memberi ibrah kepada pembaca.

Mari kita menerbitkan "Warkah Dari Nil"

No comments: