Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, November 09, 2007

Kembali

Lapangan Terbang Changi, Singapura telah ditinggalkan. Benar!Pada jam 6.30 petang (waktu Malaysia) saya telah berangkat pulang ke Mesir. Harus meninggalkan sisa-sisa perjalanan yang berada di tanah air. Walaupun kepiluan, hiba, tangis dan tawa yang dirasai namun amanah untuk menuntut ilmu Allah amatlah besar dan utama.

Laksana berperang di medan jihad, semua rentetan perjalanan ini saya akui sedikit tertekan. Tertekan meninggalkan SMK Bandar Baru UDA yang mengajar saya erti mengenal pelajar. Tertekan meninggalkan dunia sastera kerana saya akui cabaran lebih hebat bakal ketemu di Mesir. Dan tertekan meninggalkan sanak-saudara, rakan dan ibu bapa sendiri kerana sudah empat bulan saya menatap mereka.

Pemergian harus dilaksanakan. Yang pergi harus pergi. Yang tinggal, insya-Allah, bakal ketemu lagi suatu ketika nanti.

Changi Airport, Singapore

Terima Kasih Pegawai SIA

Saya kurang pasti berapa kilogram saya bawa ketika menaiki kargo SQ 492 ini. Namun, daripada kelibat mata saya yang sedikit tajam ini, saya sempat mengerling hampir lebih muatan yang saya bawa. Namun, sekalung penghargaan buat pegawai SIA yang membenarkan saya membawa barang lebih muatan.

Tertinggal Pesawat

Sepanjang tiga kali pulang ke Malaysia dan empat kali pulang ke Mesir, inilah kali pertama saya jadi kelam-kabut dan tergesa-gesa menaiki pesawat. Sedari awal, saya kurang pasti perjalanan menaiki pesawat sebenarnya, justeru sengaja saya berlengah-lengah untuk menaiki pesawat.

Namun, apabila ternampak "LAST CALL" barulah hati mula tidak tenteram. Saya meninggalkan keluarga di dalam keadaan terpinga-pinga. Otak hanya memikir, saya harus pulang. Bagi saya, pulang lebih aula kerana takut tertinggal pesawat.

Sesak. Apabila menghampiri kaunter imigresen untuk mengecop pasport sememangnya debar hati hanya Allah yang tahu. Saya kurang pasti bagaimana pucatnya saya ketika itu. Apabila melepasi ruang legar pondok imigresen saya mengenal pasti GATE E11 yang wajar saya dapatkan.

"GATE CLOSED". Itulah ketakutan yang benar-benar saya alami, apabila menyaksikan papan berubah kepada perkataan tersebut. Hati berbisik. Ya Allah, sampaikanlah aku pada pesawat ini. Jarak yang terlalu jauh memaksa saya berlari hampir 1 kilometer untuk ke GATE E11. Aduh! Seketika memikirkan bebanan ini, saya menginsafi diri sendiri. Mungkin salah kerana sengaja melewatkan perjalanan.

Namun, apabila tiba di kawasan kaunter berlepas hati sedikit reda kerana tiada apa yang berlaku. Hanya, paling gelak kecil apabila tali pinggang tertanggal. Ketawa sendirian. Wajah sudah pucat kerana tidak menjamah makan petang sementelah meninggalkan kediaman nenek di Boon Lay Avenue pada jam 3.00 petang.

Hati bergalau. Merundum kecewa sebentar. Namun, segalanya sedikit demi sedikit hilang dengan nafas yang terlalu laju.

Konsep Berubah

Sepanjang saya pulang ke Mesir, fenomena ini adalah kali pertama saya lakukan. Tidak membawa makanan tetapi membawa BUKU. Saya kurang pasti mengapa saya terlalu ghairah menjamah buku-buku daripada makanan. Biarlah orang mengatakan saya kurus kerana tidak makan. Tetapi saya tidak kurus ilmu kerana saya membaca.

Tahniah buat diri sendiri yang berjaya membawa hampir 20 kilogram buku-buku yang berkisar fiksyen/novel/buku ilmiah/kepimpinan dan majalah. Hampir-hampir saya tenggelam dengan buku-buku tersebut. Namun, sekurang-kurangnya ini peluang saya membaca. Jika tidak, peluang ini akan lenyap berdikit-dikit.

Mesir Masih Serupa

Hari pertama saya berada di Mesir, saya telah singgah ke destinasi pilihan. Pejabat PMRAM. Asrama Pelajar Johor. Menaiki bas 995. Membeli sim card baru. Rata-ratanya masih serupa walaupun ada beberapa perubahan dari segi pembangunan infrastuktur di kawasan kediaman saya.

Bilik masih belum kemas rapi. Saya harus bekerja semampu saya. Doakan kejayaan ini.

No comments: