"Apabila Menteri Meradang"


Kaget. Liar mata memandang. Hati tidak keruan. Pemimpinku diserang. Oleh harimau jalanan. Allah sudah bagi anugerah pada saya. Saya tidak 'stay' untuk majlis makan malam korporat.

Sungguh reda sebenarnya atas ketentuan-Nya. Terima kasih Ustaz Hud yang mengajak saya pulang awal. Sekurangnya-kurangnya hati saya tidak seremuk insan yang siaran langsung dapat mendengar culaan daripada "menteri emosi".

Ketawa sedikit tapi tidak meleret. Mendengar dentuman gema yang kuat dari belakang, saya seolah-olah dijentik. Rasa mahu 'maki' tapi saya perlu kenal diri sendiri. Insan biasa.

Promosi

Saya tidak mahu promosi program yang telah berlangsung, tetapi sekadar mempromosikan blog sahabat sendiri yang memperkatakan berkaitan isu ini.

Tidak mahu mengulas panjang. Sekurang-kurangnya saya harus bersyukur kerana bukan telinga saya yang mendengar.

Klik di sini untuk membaca blog Ustaz Rasul Amat

(glamour la ko kejap kat blog aku)

p/s : Cerita-cerita ini adalah modal untuk menulis sebuah novel.


Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim