Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Saturday, October 27, 2007

Santai Bukan Gedik Santai

I
Ada beberapa ulasan yang perlu saya berikan. Sepatutnya, selepas saya menekuni "Manikam Kalbu" saya harus menjelajah lautan melalui "Bedar Sukma Bisu". Namun hati bergalau. Kurang senang melihat bacaan novel dewasa di hadapan mata.

Mungkin ke"berat"annya menjadikan saya meninggalkannya ke tepi sebentar. Tetapi ia tidak bermakna membuang terus. Sekadar berehat untuk beberapa ketika.

Tidak lama masa yang diambil untuk meladeni Manikam Kalbu. Hanya 11 hari. Itupun, saya mencuri-curi masa ketika di sekolah (tempat saya mengajar).

"Ustaz sedang membaca novel cinta ya."

"Bukan."

Dengan kedua ibu bapa juga saya mengatakan tidak. Ini novel bermoral. Kesan sejarah yang tinggi. Selepas saya membaca Surat-Surat Perempuan Johor dan Nama Beta Sultan Alauddin beberapa bulan yang lalu, inilah fiksyen cereka yang saya baca. Dua unsur yang diterapkan di dalam novel ini seolah-olah pembaca sedang menelaah dua buah novel. Namun, pengarang berjaya meletakkan posisi pembaca untuk menumpukan bidang sejarah yang telah ditinggalkan pada akhir - akhir ini.

Benar! Siapa sahaja yang sanggup menulis cereka sejarah. Abdul Latip Talib pun kekadang terkelu membicarakan novel sejarah. Namun, usaha-usaha penulis ceritera sejarah ini wajar dipuji. Sekurang-kurangnya ada di antara mereka yang membangkitkan semangat sejarah walaupun ada sejarah yang hampir-hampir palsu.

Mengapa saya memilih "Tuhan Manusia" selepas membaca "Manikam Kalbu"? Beberapa orang memperkatakan keberatan novel ini. Namun, selepas saya membaca dua fragmen novel ini, belum nampak di mana beratnya. Mungkin terlalu awal untuk saya mentafsir. Namun, doakan pembacaan saya kian lancar.

II
Beberapa rakan menghubungi saya lewat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA). Mudahnya, saya menyambutnya dengan ucapan selamat kembali. Namun, saya sedang berfikir sendiri. Bila lagi aku mahu pulang?

Ini bukanlah soalan yang janggal. Namun, boleh dikatakan hampir-hampir setiap hari soalan ini menerjah benak fikiranku. Hanya jawapan yang mampu dinyatakan, sabarlah.

Selepas sedang sibuk di sekolah mempersiapkan persediaan peperiksaan akhir tahun di sekolah, saya juga giat ripuh menghadiri marhaban di rumah-rumah jiran. Keperluan memaksa. Ada pihak yang kurang menyenangi untuk mengetuai program ini. Justeru, sebagai orang Azhar, tanggungjawab ini wajar digalas.

Sementara itu, esok (Ahad) saya akan ke Singapura bagi menghabiskan sisa-sisa ziarah yang masih belum tamat.

p/s : Selamat Kembali ke Mesir untuk Ishaq Hanis, Firdaus Sulaiman, Elyeen Amineen, Saman Esa, Faiz Esa, dan Fendi Abdul Jabar. Jika ada yang tertinggal, maafkan saya.

No comments: