Hati Menjadi Terharu


Beberapa hari ini saya murung sendiri. Mungkin teringatkan kawan-kawan di Mesir atau seronok sendiri untuk berhari raya di negara peribadi. Tika lagu-lagu kehangatan hari raya berkumandang, airmata jatuh berlinang. Entah! Kurang pasti teringat pada siapa. Tinggal dua hari lagi berpuasa. Ini bermakna, Ramadan akan berakhir. Bila lagi waktu Ramadan akan kutemui?

Malam tadi, malam 29 Ramadan. Tepat jam 9.21 malam (waktu Malaysia) saya menyaksikan sendiri angkasawan negara menaiki Soyuz ke angkasa lepas dan akan tiba di ISS beberapa jam lagi dari sekarang. Seronok betul saya lihat Dr. Muzaphar Shukor di dalam roket tersebut. Namun, ada riak macam gerun ja...

Namun, inilah Malaysia dapat lahirkan. Anak angkasawan Islam yang mampu berada dipuncaknya. Apa-apa pun tahniah buat Tun Dr. Mahathir bin Mohamad, bekas Perdana Menteri Malaysia yang telah berusaha melahirkan seorang wira ini. Syabas!

ii
Ada suatu berita sedih melanda diri. Semalam, selepas pulang dari sekolah saya mendapat satu kad raya yang diselitkan di atas kereta. Riak hati berkata "sapa lah awek nak ngurat aku?" Namun, kad itu saya biarkan saja dalam beg hingga pulang ke rumah. Dalam hati masih terukir bahawa seorang wanita yang "macam best" mengirimkan kad raya tersebut.

Tiba di rumah, saya membuka kad raya tersebut. Alangkah terkejutnya saya apabila mendapati kad tersebut daripada seorang anak murid sendiri. Dia memohon maaf di atas kesalahan dia terhadap saya beberapa bulan lalu.

"Sempena hari yang mulia ini, diharapkan ustaz dapat memaafkan saya dan tidak bermasam muka lagi."

Saya termenung sendiri. Mungkin inilah makna hari raya. Sebagai seorang Islam, kita wajar memaafkan kesalahan orang lain. Benar! Saya memang sentiasa mencukakan muka apabila bertemu dengannya. Mungkin nak tunjuk marah saya padanya.

Apapun, segalanya sudah berakhir. Selamat Hari Raya.

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim