Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Sunday, October 21, 2007

Anda Mahu Jadi Pemimpin Hebat?

Kepimpinan Mahasiswa Mesir seharusnya lebih matang

Isu perdebatan mahasiswa ini tidak akan habis jika dibincangkan. Ada sahaja mulut-mulut liar akan bersuara. Kami produk A lebih baik daripada produk B. Ah! Produk A tu, berangan nak memerintah tetapi cakap tak serupa bikin! Ini adalah senario yang benar-benar berlaku di sekitar kampus.

Teringat saya kepada forum Bicara Siswa yang diadakan di Dewan Malaysia Abbasiah Kaherah suatu masa dahulu. Tahun 2005. Perbincangan yang menghangatkan. Melihatkan beberapa orang pemimpin persatuan berhujah di atas pentas saya terkelu seketika. Wah! Hebat hujah mereka namun mengapa sebegini pemikiran mereka. Pemikiran yang hampir-hampir kurang matang sebagai seorang mahasiswa.

Sebagai insan yang pernah diamanahkan memegang jawatan di dalam organisasi kepimpinan, rencam fenomena ini sudah lali di dalam diri.

Si X lebih suka makan garam daripada gula. Si Y lebih suka masukkan dawai kokot di dalam stapler daripada melihat ianya telah sedia ada di dalam kantungnya. Aneh sungguh!

Pendirian saya cuma satu. Jika ingin jadi mahasiswa, jadi mahasiswa yang hebat. Pertama, hebat dari segi pemikiran. Kedua, hebat dari segi pendidikan. Ketiga, hebat dari segi pentadbiran. Jika anda cukup tiga perkara ini, anda adalah seorang pemimpin yang matang.

Mauduk utama di dalam proses pendidikan adalah belajar. Ilmu, ilmu dan ilmu. Beberapa tahun lalu di sekolah menengah guru saya mengingatkan, "Terima kasih daun keladi, study, study, study, Assalamualaikum." Itu antara dialog beliau sebelum keluar meninggalkan kelas.

Sudah wajar kita berfikiran secara matang. Mencari identiti peribadi. Ke mana lagi kita akan dicampakkan kalau tidak ke alam barzakh suatu masa nanti. Ke mana lagi kita akan diperhitungkan jika tidak ke padang mahsyar nanti. Itu semua Allah Taala telah aturkan. Sebagai seorang mahasiswa terpelajar, berfikirlah secara rasional. Ini pendapat peribadi. Anda bagaimana?

(ii)

Pada kesempatan ini, saya mengucapkan Selamat Pengantin Baru kepada Ustaz Musa bin Musni atas majlis pernikahan yang telah berlangsung semalam di Kota Tinggi. Mabruklah Musa!

Maaf tidak dapat menghadiri majlis kerana sibuk dengan tugas-tugas luar.

Aktiviti Peribadi

21 Oktober
-berada di Singapura

22 Oktober
-sekolah kembali

No comments: