Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Thursday, September 27, 2007

Bicara Sastera 2

Hari ini saya melawat Dewan Bahasa dan Pustaka Wilayah Selatan di Larkin Perdana, Johor Bahru. Di sana, saya dapatkan dua buah antologi yang sudah lama saya cari. Antologi 'Anak Laut' dan 'Kerusi'. Anda tentunya akan pelik dengan saya. Mengapa saya harus memilih antologi ini? Jika berbicara lanjut, akan menyakitkan hati pembaca sahaja lantas saya akan diukur sebagai seorang yang sukar menerima pendapat orang lain.

Berbicara tentang pendapat, saya percaya ramai dikalangan para penulis adalah mereka yang berada di dalam kelas "pengkritik". Benar! Sebagai penulis yang baik, tidak boleh tidak unsur ini wajar muncul pada setiap individu. Jika tidak, penulis tidak mampu untuk mengkritik karya sendiri dan memberikan pendapat peribadi terhadap karya walhal inilah perkara yang utama sebagai seorang penulis.

Lewat pengkaryaan penulis-penulis mapan, saya akui ramai di antara mereka berpegang teguh pada prinsip saya. Penulis adalah pemikir. (Kredit untuk blog saudara Mohd Zaki M Noor) Justeru, wajarlah saya berterus terang bahawa penulisan mewajibkan kita menjadi seorang yang banyak berfikir.

Saya harus berbalik kepada bicara asal. Dua buah antologi itu tadi seharusnya dibaca ketika di bangku sekolah. Antologi Anak Laut perlu dikhatamkan lewat Tingkatan 4 dan antologi Kerusi ketika Tingkatan 5. Namun, secara peribadi kedua-dua buah antologi ini telah saya khatami beberapa tahun yang lalu dan menurut sahaja kehendak kementerian demi peperiksaan SPM.

Orang Arab akan mengatakan "tiada zauk" untuk membaca. Perasaan tidak wujud. Ketika itu saya juga tidak mengenali Salmi Manja, Nisah Haron, Faisal Tehrani, Shaharom Hussain lewat karya-karya mereka di dalam antologi tersebut.

Benarlah kata Fahd Razy (seorang penulis muda di Ireland) bahawa, ketika beliau menghadiri Minggu Penulis Remaja (MPR) ketika berusia 16 tahun, beliau tidak merasakan "zauk" tersebut. Lantas, menganggap bahawa sastera ini adalah Kompenan Sastera (KOMSAS). Kesusasteraan Melayu yang sebenar-benarnya tidak wujud malah ia sebuah potret yang membosankan.

Sebagai penulis yang mahu menjadi prolifik dan tidak sahaja menghasilkan karya-karya klise, membaca bahan yang bermutu juga adalah faktor utama. Justeru, tidak hairanlah saya jarang-jarang dapat mengkhatamkan novel ataupun karya yang dibukukan oleh penulis-penulis popular tanah air.

Mengapa saya harus jadi seorang sasterawan? Anda sebagai seorang pemikir.

Mahasiswa Al-Azhar Di Dalam Pasaran

Ruangan Dari Kampus ke Kampus, Februari dan Oktober 2007

Februari 2007 yang lalu, wajah saya terpampang di dalam Majalah Fokus SPM. Sebagai mahasiswa di perantauan ketika itu, saya harus berbangga dengan pencapaian dan hasil kerja saya. Kredit untuk editor majalah yang telah mengeposkan majalah tersebut beberapa minggu yang lalu.

Bulan ini (Oktober 2007) seorang lagi mahasiswa Al-Azhar muncul di pasaran. Beliau adalah saudara Hamzah Kamaruddin (pelajar cawangan Tanta). Kak Shahriza Sidin selaku editor majalah telah pun menghubungi saya beberapa minggu yang lalu mengesahkan penerbitan artikel tersebut.

Tahniah! Sebagai seorang wartawan, adalah menjadi tanggungjawab mereka untuk meneruskan kelangsungan mencari idea mengisi ruang-ruang kosong di dalam majalah. Ruangan Dari Kampus ke Kampus yang diwujudkan di dalam majalah tersebut memberikan sesuatu pengiktirafan kepada sebahagian besar pelajar-pelajar di perantauan. Tahniah buat semua!

Di sini juga, saya mengajak para pembaca untuk mendekati para editor yang berada di Malaysia. Hargailah tugas mereka dan sayangilah anugerah yang mereka ada. Sehingga kini, beberapa orang editor Majalah Karangkraf telah pun saya kenali. Alhamdulillah. Sebagai penulis, tanggungjawab untuk mempromosikan editor sendiri adalah yang terbaik.

Buat Ustaz Akhmal Ali, (UPP BKPJM) apa perancangan saudara untuk Suara Kampus Johor (SUKEJ)? Saya harus mengatakan bahawa suara kampus adalah lidah suara mahasiswa. Pena kita harus berubah! Jangan hanya berkata-kata kosong.


3 comments:

Ezo said...

nak kuih kat sebelah tuh!!! tunjuk jer ker? panas seh....aku nak ko bawa bailk sini weiii....

Ibnu Ali said...

Pergh, kesian penulis2 SUKEJ Chaon kate kata-kata kosong? Sian kat Champ, letih nak terjemah Kitab. Sian kat Zaki letih edit tulisan orang. Kesian kat orang SUKEJ, walaupun best tapi "cakap kosong"...

typeace said...

saya bukan mengatakan bahawa SUKEJ hanya bualan kosong dan kata-kata yang tiada faedah. Cuma, kita harus lahirkan karya bermutu bukan sekadar bahan-bahan tempelan sahaja.