Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Monday, August 13, 2007

Surat Untuk Sahabat


Kak Nisah mengajar erti perundangan dalam penulisan

Abang Faisal bersama penulis-penulis luar negara



Sahabat,

Sewajarnya, coretan ini saya titipkan minggu lalu. Empat hari bermukim di Kuala Lumpur merupakan pengalaman indah saya dan beberapa orang rakan seperjuangan seperti Mohd Zaki, Elyeen, Ishaq Hanis, Fahd Razy, dan Muiez (lobam). Berhadapan dengan tokoh-tokoh sastera tanah air seperti Bonda Zaharah Nawawi, Abang Faisal Tehrani, Kak Nisah dan beberapa orang lagi merupakan pengalaman yang cukup mematangkan diri.

Dunia penulisan berputar dipaksinya. Tiada siapa yang memaksa saya berada di dalam kampus ini. Dahulu, seni suara dalam kumpulan sastera saya latihkan. Benar! Ia bukan jalan singkat. Sembilan tahun saya membentukkannya. Perjalanan ini yang mengajar saya erti kesabaran.

Sahabat,

Lama sudah merenung jauh ke dalam dunia seni suara, saya cuba meneroka alam penulisan. Dunia ini sebenarnya lagi mencabar. Berbekalkan disiplin, semangat, bakat, kebolehan dan kekuatan yang menebal di dalam diri, saya garapinya dengan baik.

Lelah diri ini merantau. Sejujurnya, saya tidak reda diri ini berada di dalam kampus ini pada awalnya. Namun, semua itu mengajar saya erti perjuangan mata pena yang perlu dipertahankan. Mengapa suara kita selaku generasi muda tenggelam timbul akhir-akhir ini. Kasus kita suram dek kemuraman sikap pemimpin duniawi.

Sahabat,

Saya sudah ranum mengenal erti perjuangan. Saya juga kaget dengan beberapa tokoh sastera yang amat lantang di dalam berhujah. Lihatlah pada Saudara Azizi Abdullah yang mempunyai pendirian tersendiri, hatta Faisal Tehrani yang mula menapak nama akhir-akhir ini pun sudah menunjukkan belangnya.

Sahabat,

Kita perlu belajar erti pengalaman hidup dengan menulis. Benar, susur galur hidup kita harus diatur lurus. Penuh mustakim. Jangan berundur lagi. Coretan bahasa dan sastera kita harus didengari oleh rakyat tempatan. Jangan sia-siakan peluang yang ada. Menulislah dari sekarang.

Sahabat,

Kini, saya sedang mengajar anak-anak saya erti kaya-raya. Bukan saya tawarkan mereka dengan Skim Cepat Kaya. Tapi, saya asuh mereka menulislah untuk menjadi seorang yang bijak lantas mendapat sedikit wang poket hasil daripada penulisan. Benar, jika itulah jalan terbaiknya, mengapa harus kita duduk sahaja.

Sahabat,

Sebagai penutup, saya bukan berlantang kosong. Mungkin, saya tidak sehebat mereka dan sahabat sekalian. Tetapi saya sudah berada di landasannya.


http://typeace.blogspot.com

No comments: