Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Saturday, August 18, 2007

Sepoi-Sepoi Bahasa Yang Biadab


Mungkinkah Ishaq Hanis dan Elyeen meratapi perjuangan bahasa di Dewan Bahasa dan Pustaka seperti saya?

Minggu ini saya kurang berinteraksi. Entah. Mungkin malas membelenggu diri. Sementelah merantau menghabiskan sisa-sisa cuti di bumi sendiri, terkadang rasa mengelamun seorang tanpa ditemani.

Mungkin rindu berpanjangan. Tatkala perpisahan yang tidak diduga itu bertandang, lantas memaksa saya berada di dalam alam khayalan sehingga sekarang.

PMRAM. Nama yang sinonim dengan saya. Ucapkanlah apa jua, namun jika disebut PMRAM pasti ada yang menoleh ke arah saya. Barangkali itulah rencam kehidupan. Jika tidak, masakan saya boleh teriak kerana mendengar namanya, PMRAM.

Sesekali, cuba dibayangi erti kasih yang tidak pernah putus. Hati yang bergalau ini, terus dirundum rasa takut. Takut kalau-kalau saya punca segalanya. Namun, itu semua hanya bayangan yang tiada kesudahan.

Minggu terakhir persekolahan ini mengajar saya erti sabar. Telatah anak-anak yang masih lagi belum tahu erti beradab. Bukan pada saya, pada guru-guru yang lain. Beberapa orang guru mengadu mereka diherdik oleh anak-anak murid. Sungguh, saya tercabar mendengarnya. Adakah ini anak didikan yang tidak diajar nilai akhlak?

Hakikat ini benar-benar menguji jiwa dan perasaan. Beberapa kali saya juga hampir tewas oleh kenakalan anak-anak manja. Namun, usai saya tabah dan akur dengan pendirian mereka, saya terus tegak mempertahankannya.

Pengetua, berulang-ulang kali mengingatkan kami untuk melahirkan modal insan yang cemerlang, gemilang dan terbilang. Namun, jika ini yang disuakan pada kami, tidak mampu kami uar-uarkan mereka anak-anak kami.

Ini rencam dan fenomena hari ini. Semalam, saya menegur beberapa orang pelajar yang makan gula-gula meragukan. Saya yakin, itu bukanlah halal. Tapi, ada pula yang menafikannya lantas mendakwa saya hanya berbual kosong. Sudah letih saya mengingatkan mereka.

Paling saya menyesal, selepas jam 6.45 petang semalam, ketika semua pelajar sudah mula bergerak pulang ke rumah masing-masing, saya terserempak dengan anak-anak saya yang sedang berciuman. Oh! Sungguh biadab. Mahu saja saya tempeleng mereka berdua. Namun, atas dasar tidak mahu menyusahkan guru disiplin kerana sudah lewat senja, niat itu saya tangguhkan. Tapi, saya mahu uar-uarkan pada mereka nanti setelah sekolah bermula semula minggu hadapan.

Saya tidak sangka, watak baik di dalam kelas mengundang luka amat parah dihati. Remuk hati saya. Namun, kalau tidak kena pelempang ajar, mereka mungkin akan terus lagi biadab.

Saya amat kecewa.

No comments: