Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, May 11, 2007

Kami Punya Kreadibiti

(Sebuah catatan diari berbentuk cerpen)

Riuh dewan pada malam itu. Ada yang datang dari Shoubra, Tanta, Mansurah. Tidak ketinggalan mereka yang datang dari luar negeri Johor. Ruang legar Asrama Wilayah Pembangunan Iskandar jadi sesak. Sunyi.


“Majlis menjemput dan mempersilakan Dato’ Haji Harman bin Salim diiringi oleh Yang Dipertua Persatuan Anak-Anak Johor Mesir untuk mengambil tempat di atas pentas.” Pengerusi majlis nampak segak pada malam itu. Ada lesung pipit yang masih tersimpan sebelum majlis dimulakan.


Seketika itu, semua hadirin menanti amanat utama daripada tetamu jemputan. Bukan apa, tetamu daripada wakil negara jarang-jarang mengisi kekosongan untuk berucap di ruang pembesar suara asrama itu.


“Peluang ini kita kena gunakan dengan sebaiknya. Catat. Pastikan ada sesuatu yang kita dapat.”


Aizat memandang Dafi dengan panahan tajam. Ada sesuatu maksud yang ingin disampaikan. Mungkin berpesan kepada sahabatnya. Tidak salah.


Seusai Yang Dipertua mewakili pihak persatuan berucap, tetamu jemputan itu diberikan ruang untuk berbicara.


“Majlis menjemput dan mempersilakan Dato’ Haji Harman bin Salim, Pengarah Jabatan Agama Islam Negeri Johor untuk menyampaikan ucapan dan amanat.”


Senyap seketika. Jeda. Dato’ membetulkan pembesar suara yang kurang selesa untuk diucapkan. Semua hadirin nampak bersungguh-sungguh. Maklumlah, ada amanat yang perlu disampaikan.


“Saya mahu para pelajar agar tidak membazirkan masa ketika belajar. Peluang yang saudara dan saudari dapat ke sini perlu dibalas dengan usaha dan belajar bersungguh-sungguh.”


Amanat itu didengar dan dicatat. Sebagai pendengar, bukan mudah untuk menjadi pendengar yang baik. Mungkin tidak semua orang boleh lakukan. Membesarkan telinga yang kecil serta menyimpan memori-memori amanah itu terapit kemas di kotak saku pemikiran.


“Ucapan Dato’ semakin lama semakin berubah. Daripada nada bawah boleh berginjak ke nada tinggi. Mungkin ucapan ini perlu disampaikan dengan lebih baik lagi.” Getus Dafi di dalam hati.


Entah. Ruang dewan dan majlis nampak suram. Ada tamparan diberi.


“Pastikan pulang nanti bawa kecemerlangan yang hakiki. Jangan jadi sampah masyarakat. Orang hantar jauh-jauh belajar. Kitab masih tersimpan di dalam almari besi bilik. Buang sahaja kalau tidak mahu baca.”


Dafi menoleh ke arah Aizat pula kali ini. Wajah tercengang. Seakan-akan amanah yang disampaikan terlampau menyengat. Aizat mengangkat keningnya sedikit. Tanda menerima apa yang didengari.


Usai majlis itu, ruang dewan gamat seketika. Ada yang terus keluar meninggalkan majlis. Ada pula yang ke tandas menunaikan hajat masing-masing.


“Ala. Dato’ boleh la cakap begitu. Dato’ tak duduk ditempat kita.” Perbualan Aizat dan Dafi bermula selepas majlis tamat.


“Kita perlu sedar, sebagai mahasiswa Al-Azhar kita ada kreadibiliti. Kita sudah lakukan yang terbaik. Jangan cepat mengalah. Kita dah banyak buktikan pada negara. Kita orang pandai. Bukan calang-calang orang datang ke sini.” Aizat mula menasihatkan Dafi yang dalam kemarahan.


“Bukan apa. Aku tak fahamlah. Kalau semua orang nak rendahkan martabat kita. Habis tu siapa kita sebenarnya.”


“Asrama terbakar!”


Semua yang berada di dalam dewan meninggalkan dewan serta-merta.


-Tamat-

(Sekadar Berpesan-Pesan Pada Kebenaran)


No comments: