Jangan Jual Harga Diri


Seawalnya, saya tidak berhajat untuk menyatakan sedemikian. Namun, secara ikhlas saya nyatakan ada yang tersurat dan tersirat di dalam diri.

Walaupun permusafiran telah lama menjejaki, saya ada sesuatu yang tidak kena pada diri. Malu. Berbekalkan kudrat menghayati ilmu bahasa Arab selama enam tahun dibangku sekolah serta disusuli dengan beberapa tahun permukiman di padang pasir Al-Azhar ini, banyak lagi yang saya tidak mengerti.

Pada awalnya, saya meminati bidang pengajian yang dilalui pada hari ini. Namun, lama - kelamaan ada yang sering terbuku di dalam hati. Benarkah laluan ini yang mustaqim. Benarkah pilihan ini yang hakiki. Semua itu bermain di dalam diri.

Sebetulnya, saya tidak mahu menjual harga diri. Apatah lagi, menyatakan hasrat berundur di jalan yang panjang ini. Namun, setiap insan sebagai manusia punyai pilihan. Benar. Pilihan itu perlu. Tapi apakah pilihan yang lebih hakiki nanti.

Termenung. Memikirkan jalan yang penuh dengan pancaroba ini seharusnya memerlukan kekuatan. Biarpun Jayyid atau Jayyid Jiddan yang dipegang nanti, tetapi jika bibir bisu menyatakan hak perjuangan peribadi, siapalah diri ini.

Kegelapan malam menyaksikan ada coretan lagi yang tersembunyi. Tidak mahu berpaling lagi. Namun, saya perlu berjanji menunaikan amanah ini hingga pulang nanti.

Apakah masa masih ada pada esok hari?

p/s : Kekadang, tidak semua orang agama menjadi ustaz dan ustazah. Anda bagaimana?

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim