Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Tuesday, March 06, 2007

Bantut dan Terbantut – Kisah Dulu dan Sekarang.

Semenjak menjawat jawatan sebagai Badan Pengurus PMRAM, banyak kekalutan berlaku. Kejap-kejap ada tugas. Pada waktu itulah, banyak yang masih tidak terurus. Bermula dari A hingga Z, ada sahaja yang menghalang. Ripuh menjadi rutin harian. Dari pagi hingga ke malam, sibuk yang berpanjangan.

Itulah kisah sebagai seorang pemimpin. Kalian yang duduk di atas kerusi sofa di bilik atau rumah masing-masing lebih seronok lantas mentertawakan saya dengan alasan, saya yang mahu jadi pemimpin. Tidak! Bukan itu hadaf saya. Saya ingin membantu, tidak lebih daripada itu.

Dua tahun lepas, ketika saya masih baru, banyak tugas yang mudah dilaksanakan. Boleh menulis, pagi hingga ke malam. Mampu membaca buku dari pagi hingga ke malam dan sebagainya. Yang paling utama, saya dapat menghasilkan pelbagai genre penulisan sama ada kreatif ataupun non-kreatif. Namun, kini segala-galanya terbantut. Mahu menghadiri seminar-seminar di peringkat BKAN atau DPM, bahkan mencari ruang untuk ke ARMA tidak berkesempatan.

Saya ingin kembali seperti dahulu. Menghadiri Kem Penulisan PMRAM (KELAP) dan boleh masuk ke dalam program-program yang lain tanpa diganggu. Kekadang minat mendalami penulisan telahpun dikikis sedikit demi sedikit oleh kepimpinan ini. Saya tidak mahu salahkan sesiapa. Mungkin salah saya sendiri.

Banyak amanah yang masih tergendala. Malik dan Iqbal merupakan orang paling setia di rumah. Masak, basuh baju, dan semuanya boleh dikerjakan. Tidak pula bagi saya. Mahu jadi penentang sahaja. Entah, semuanya dipaksa.

Jurang seolah-olah sudah berbeza. Ada yang mengagungkan saya. Ada pula menjadikan saya sebagai idola. Itu sedikit pun tidak menaikkan semangat saya. Saya tahu saya masih gagal di dalam banyak perkara. Saya akan lakukan pembaharuan. Walaupun orang tidak suka, itu cara saya. Saya pun ada pendirian. Saya ingin jadi seperti dahulu.

Kepimpinan telahpun berubah. Tugas saya duduk di pejabat sahaja selepas ini. Itu tidak bermakna saya boleh berehat-rehat. Tugasan itu lebih mencabar. Lebih banyak perjumpaan saya akan lakukan. Dan pada waktu itu, lebih banyak amanah yang tidak dapat dilangsaikan.

Moga Allah sahaja yang membantu. Saya tidak pernah kesal. Tapi saya minta untuk berehat. Saya Bukan Seorang Insan yang kuat.

No comments: