Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Thursday, December 07, 2006

Bahayakah jadi penulis?

Bahan ilmiah agama - Usah dipermudahkan.

Pernahkah anda membaca semua majalah yang berada di pasaran? Sama ada pasaran karangkraf, utusan publisher atau sebagainya, ia merupakan elemen dan wadah utama untuk menyebarkan maklumat disamping memberikan ilmu bantu tambahan untuk generasi kanak-kanak, remaja, dewasa dan golongan tua.

Dunia penulisan bukanlah sesuatu yang mudah. Namun, ia bukanlah suatu yang sukar jika minat, disiplin dan galakan daripada individu dilatih. Disebalik keghairahan manusia mencipta penulisan, ada juga yang tidak beringat akan bahaya yang akan dihadapi apabila bergelar seorang penulis.

Pertama, penulis harus memikirkan masalah - masalah utama yang berkaitan dengan akidah dan akhlak. Contoh, jika seseorang yang bergelar penulis hanya membaca buku, lantas meng copy-paste maklumat yang dibaca seterusnya menjadikannya sebagai artikel peribadi penulis, ia adalah suatu yang boleh dianggap bahaya.

Mengapa hal demikian terjadi? Penulis menganggap bahawa penulisan berkaitan ilmu agama itu mudah. Justeru, dengan mudah artikel bahasa Arab dikeluarkan tanpa menggunakan bahan-bahan yang benar. Misalnya, ada kalangan penulis menulis artikel sambil diperkukuhkan dengan ayat-ayat al-Quran dan hadis yang kadang-kadang hadir daripada sumber yang kurang tepat. Contohnya hadis yang digunakan adalah hadis maudhu dan sebagainya.

Kesan daripada perkara-perkara ini, pembaca akan mendapatkan maklumat yang salah dan pembaca akan menjadi pendakwah yang sesat. Kesesatan inilah yang dinamakan bid'ah. Sedih atau tidak jika kita sebagai penulis yang membid'ahkan penulisan kita.

Justeru, tanggungjwab sebagai seorang penulis bukanlah suatu yang mudah. Fikir dahulu, baru lakukan. Namun, jangan berputus asa untuk menjadi seorang penulis. Saya bangga dengan semua penulis. Tahniah buat kalian.

Saya gerun apabila saya dimaklumkan bahawa artikel saya akan terbit di Majalah Fokus SPM, Februari 2007. Terima kasih buat karangkraf dan pihak penerbit.


No comments: