Andai Ini Sebuah Suratan

Oleh : typeace

Anak negeri mencari tuba,
Tuba dicari di Tanjung Jati;
Di dalam hati tidakku lupa,
Bagai rambut bersimpul mati.

Asam kandis mari dihiris,
Manis sekali rasa isinya;
Dilihat manis dipandang manis,
Lebih manis hati budinya.

Ayam hutan terbang ke hutan,
Tali tersangkut pagar berduri;
Adik bukan saudara bukan,
Hati tersangkut kerana budi.

Ayam rintik dipinggir hutan,
Nampak dari tepi telaga;
Nama yang baik jadi ingatan,
Seribu tahun terkenang juga.

Pada saat dan ketikanya kau pergi jua. Bukan dipinta pemergianmu itu. Kita ditakdirkan bertemu sampai di sini sahaja. Hanya doa dan harapan menggunung hanya untukmu…

Suasana meriah bertukar menjadi hambar seketika. Semua orang tahu kenapa dan mengapa. Sahabat – sahabat seperjuangan di Perlembahan Nil ini terpaksa meninggalkan ketandusan Bandar Kaherah dengan seulas senyuman. Bukan dirancang perpisahan itu.

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Itulah keperitan yang dialami oleh hati yang bergelar qalbu (bahasa Arab). Namun, itu semua tinggal kenangan. Yang pergi tetap pergi. Namun, terima kasih buat yang empunya diri. Menghadiahi sehelai baju jubah tanda terima kasih akan sebuah perkenalan. Terima kasih daun keladi.

Diari Hati

Ingat lagi beberapa hari yang lalu, kita sempat makan di Al-Baik berdua sahaja. Andai engkau pun tahu, kami sedih dengan pemergianmu itu. Aku yakin dan percaya, satu masa nanti kita bakal dipertemukan dalam lapangan yang lain pula. Kami sedih. Siapa lagi yang akan hidangkan lauk pauk majlis besar – besaran. Itu semua terlalu pahit untuk diceritakan.

Benarlah, andai ada budi dan jasamu… akan dikenang sepanjang waktu.

Senyum Sikit…

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim